Kisah sukses jadi mak comblang

Foto si mempelai wanita saat posesi Malam Mappacci"
“Foto si mempelai wanita “Neng I” saat posesi Malam Mappacci”

Sukses jadi mak comblang

Ini episode nya sudah lama tapi karena ini harus dituliskan sebagai prestasi maka saya harus mengabadikannya ke anak cucu,  setelah bertahun tahun berjuang buat bisa menyatukan dua anak manusia dalam ikatan pernikahan suci akhirnya berhasil juga saya memediasi salah satu kawan kantor , adek junior saya yang sangat masih baru waktu itu terhitung dia sudah lewat masa probation satu tahun dan diangkatan dia termasuk paling cepat menikah. Beda sama saya berkarir hampir 6 tahun baru nikah.

Sekarang anak anak baru sudah berani semua ya, langsung eksekusi ketika menemukan tambatan hatinya. Tapi bagus menurut saya di umur mereka yang masih 25 bahkan dibawahya sudah langsung nekat melamar sang pacar ke pelaminan dan pastinya semuanya menjadi papah muda semua, punya anak di usia muda.

Nah saya masih ingat waktu itu ada 2 junior saya masuk di divisi kami, beda masuknya mereka 6 bulanan,  satunya namanya Si S dan satunya namanya si Z, si S masuk enak bulan lebih awal dari si Zul, dan status keduanya  yaa single walau sudah banyak mengalami putus dengan pacar sebelumnya. Dan seperti biasa, mereka mereka selalu minta dikenalin sama PIC ( person in contact )  corporate atau client kita di corporate bisa perbankan, oil & mining, atau ragam perusahaan bonafid lainnya seperti industry telco dll. Maklum jaman sekarang cari jodoh harus selektif donk.

Sudah jadi kerjaan sehari hari kami kami in touch dengan client corporate, kalau ada visit pasti itulah momentumnya. Kriteria anak anak baru yang serius cari istri dikantor itu adalah sbb :

  • Pasti casing nya cantik dipandang mata karena katanya buat sehidup semati
  • Seagama ini sebenarnya nomor satu nih
  • Cerdas dan selehah
  • Kerjaannya bonafid juga , kalau masalah posisi gak penting karena  biasa istri istri bakalan resign dan ikut si suami. ( itu biasanya dikantor saya )
  • Pendidikan wajib tinggi
  • Keluarga minimal setara dengan si pria

Berdasarkan kriteria diatas, saya selalu menyarankan untuk mencari di corporate segmen perbankan syariah, kalau wanita solehah biasanya dari sana. Soalnya kan cari yang muslim dan cantik biasanya CS  or marketing bank syariah sudah memenuhi dua  kriteria tersebut.

Akhrnya saya langsung ingat salah satu client di Bank syariah ternama, si S dan Z saya ajaklah keduanya, sebelumnya sengaja saya telpon teman lama yang ada di bank tersebut, nanyakan siapa calon ter keren disana. Sudah akhirnya langsug ingat si Neng I yang cantik ala ala oriental yang juga marketing di bank tersebut dan memang sedang mencari jodoh.

Saya kontaklah teman buat bantuin, saya  bilang mau bawa dua lajang yang serius mencari calon istri yang solehah. Dengan berkedok kedua junior yang saya bawa harus buka rekening di bank tersebut. Ya  tak apalah buka rekening tabung isi saldo minimal aja lumayan bantuin target si neng I… . Awalnya  saya Cuma mau bawa si S karena si Z kan baru banget dan biasanya si S yang suka Tanya mana  cewek mau dikenalin. Nah pagi itu tiba tiba si Z yang lihat saya sama si S mau bernangkat ke kantor bank target langsung mau ikutan juga. Ya wess sekalian deh aku bawa keduanya. Akhirnya sampai di bank target kita basa basi kasih kenalan. Dan keduanya di todong buka tabungan. Ya sudahlah demi … akhirnya kedua anak muda itu buka tabungan. Dan yang ngurus  si Neng I… terus diakhir kata, pastinya neng I bertukar nomor hape dengan kedua cowok tadi.

Akhirya kita selesai dan pulang, itulah awalnya, proses selanjutnya saya sengaja minta si Neng datang ke kantor dengan tujuan antarkan buku tabungan keduanya. Dan saya pun tak di kantor dan suruh si S or si Z yang ketemuan sama Neng.

Ekhn gayung bersambut ternyata saat Neng I ke kantor yang ada si Z… dan si S gak ada, aku juga waktu itu tak ada. Dan tetap saya follow up buat si Z segera pedekate sama si Neng, dan si S nampaknya mundur perlahan dan si Z yang serius, namanya cowok ya pasti selera beda, kemungkinan yang klop ini adalah si Z. si S target ke cewek  kemungkinan sangat modern dan gaul. Soal hati kan hanya Tuhan dan diri sendiri yang tahu selera  masing masing.

Tak lama bersua, komunikasi antara si Neng dan si Z semakin akrab, alhamdulilah, kami pun segera minta si Z buat eksekusi, tembak saja,kalau istilah Islam nya taaruf. Bahkan si Z rela  memindahkan tabungan buat pernikahan yang cukup lumayan buat ukuran anak muda masih umur 25 atau 24 tahun waktu itu. Keren ya usia segitu udah punya saving buat biaya menikah ternyata dari hasil bisnis MLM yang masih bisa terselamatkan. Saya saja di usia segitu savinngnya tak seberapa.

Trus wah senang pasti si Neng nutupin target fund nya donk. Dan hanya berselang 6 bulan dari hari perkenalan itu akhirnya si Z resmi menikahi si Neng I, YEAYYYY prestasi luar  biasa saya dan teman kantor di Bank Syariah.

Ternyata jodoh itu penuh misteri, awalnya saya mau bawa si S buat kenalin si Neng, ekh si Z mau ikutan ternyata yang kecantol hatinya si Z dan yang melakukan action eksekusi segera adalah si Z, teman angkatan dia aja kaget, bos ku aja kaget nanya kamu serius an mau nikah??? Di saat yang lain masih dalam tahap seleksi koleksi, dan resepsi.. si Z langsung eksekusi Resepsi… hahah hebat kan,..!! Sepanjang resepsi dengan bangga saya bilang ke yang lain inilah hasil comblangan saya semoga jadi amal jariyah buat saya. Amin YRA.. dan update hari ini si Neng dan hamil dan hampir melahirkan, wah top cer banget deh mereka semua langsung nyalip aja … ! Time flies gak berasa….. flow chart kehidupan bertahap, mulai dari resepsi pindah ke akikahan anak.. sunatan anak, terus wisuda an anak terus nikahan  anaknya hahhaha…. Wih berasa eike sudah tua amat ya……………

Dan kalau kisah tak sukses saya jadi mak comblang bukan hanya  beberapa tapi sudah puluhan yang gagal. Karena mencomblangi ternyata tak semudah itu.

Saya masih ada beberapa tugas mulia buat beberapa teman kantor yang cewek nih yang agak sulit, soalnya kalau si cewek dah mapan  ribet banget tuh dapat cowok yang pas.Ada lagi yang lajang ekh secara financial gak bisa nandingin or setara si cewek, lihat si cewek beli parfum mahal saja si cowok udah ketar ketir, apalagi jika ceweknya dari keluarga berada, sudah ada mobil dan rumah sendiri dan gaji lumayan. Yang ada nya Cuma pemuda pemuda matre aja yang suka incar, dunia persilatan memang berat saat ini.  Kalau cowok cowok gampang banget, sisa nunjuk target eksekusi deh….anak anak muda sekarang kalau sudah ada modal langsung kerja 6 bulan atau 1 tahun sudah langsung pada resepsi, karena  sisa seleksi alam saja. Dan beruntung banget loh cowok cowok ini, secara kasat mata ya, nikahin wanita karir yang sudah ada mobil, anak bungsu, keluarga menengah, pas udah nikah udah dapat istri sama mobilnya, hehhehe saya sampai geleng geleng kepala… era sekarang sudah beda kata senior saya… kalau tugas si suami suami muda ini sisa bayarkan cicilan lanjutannya nanti. Lebih mudah dibanding mulai dari 0, paling untung lagi ternyata si cowok di cintai ibu mertua sampai dikasih rumah. Luar biasa kan…. Sekarang para pemuda sudah sangat cerdas mencari bibit bebet bobot dari calon istri buat mempermudah hidup mereka kelak.

Kalau prinsip saya, berjuang saja, tak ada proses menghianati hasil, keberuntungan itu hanyalah downpayment dari Tuhan yang tentunya harus berimbal dengan kebaikan yang kita lakukan terhadap sesama,  Ingat teori pelatihan Bang Jamil Azzaini deh “sukses mulia” .  walau saya cewek apa yang dapatkan dalam hidup penuh perjuangan, semua dari 0 walau tentunya dari orang tua mensupport dukungan untuk pendidikan setelah bekerja semua mandiri. Kalaupun nanti dapat warisan dari orang tua itu adalah bonus,  jadi menjalani hidup berasa penuh berkah dan punya harga diri. Pantang berharap sama yang namanya mahluk manusia.Karena banyakan kecewa nya kalau gak sesuai expectacy.. !!EKh kok mulai melipir ke dunia motivasi ahahhah..maafkan… demikian cerita saya dan kisah sukses menjadi mak comblang, semoga akan banyak cerita cerita berikutnya.

Tips buat menjadi mak comblang sukses

  1.  Perbanyak relasi/networking, ini intinya calonnya kan dari sono…
  2. Niatnya di perbesar jangan setengah setengah banyak kawan kita diluar sana masih jomblo
  3. Tanyakan sama si calon yang nyari jodoh kriteria utamanya memang agak ribet tapi its process toh demi amal kebaikan.
  4. Berani memediasi mereka buat ketemuan, atur saja kayak accidently biar keduanya gak gengsi.
  5. Siap ribet karena  kalau ternyata hasil comblangan gak bagus resiko yang comblangin jadi benar benar seleksi yang baik dan niat baik ya

Mungkin itu saja, semoga sukses jadi mak/pak  comblang tanpa pamrih 🙂

BANNER FREE MEMBER

13 thoughts on “Kisah sukses jadi mak comblang

  • May 1, 2016 at 2:43 am
    Permalink

    Seni nyomblang ya mba. Kl tmn cowo cari cewe dan kriterianya ber…aaaat….biasanya sy suruh cari sendiri hahaha…..

    Reply
    • May 1, 2016 at 11:15 am
      Permalink

      hahaha itu dia ujiannnya ..ada temanku maunya calonnnya PNS kepala dinas..hahaha stress saya cari kepala dinas yang masih lajang…yang ada sudah beranak pinak …kec mau dimadu… lol

      Reply
    • May 1, 2016 at 11:15 am
      Permalink

      betul betul betul terus ada lagi kdg kita sibuk sampai lupa bantuin..

      Reply
  • May 1, 2016 at 7:06 am
    Permalink

    Untung taaruf ya mbak, kalo 6 bulan pacaran biasa langsung nikah itu cari mati namanya 😂😂😂

    Reply
    • May 1, 2016 at 8:40 am
      Permalink

      Berarti aku cari mati dong Ge 😝 aku dan suami kan juga hanya berselang 6 bulan sejak pertama bertemu trus menikah. Dan kami ga ada proses pacaran😀

      Reply
      • May 1, 2016 at 11:17 am
        Permalink

        serius 6 bulan juga wahhh cepat amat yaaa…..

        Reply
      • May 1, 2016 at 5:45 pm
        Permalink

        AHAHAHAHAHAmpun mbak Den~ ga bermaksud menyinggung lho 👻 tp kalo dari awal sama pak calon suami (waktu itu) tujuannya buat menikah tergolong taaruf juga, bukan? Jadi ya, masih selamat lah hehehe

        Reply
    • May 1, 2016 at 11:16 am
      Permalink

      seriusan mereka cuma 6 bulan sejak kenal pertama langsung naik pelaminan seminggu sbeelum nikah mereka galau..saya yang stress… takut ada masalah… alhamdulilah lancar … semoga mereka awet sampai maut memisahkan..

      Reply
        • May 2, 2016 at 2:02 am
          Permalink

          sebenarnya taaruf itu maknanya .. Taaruf adalah kegiatan bersilaturahmi, kalau pada masa ini kita bilang berkenalan bertatap muka, atau main/bertamu ke rumah seseorang dengan tujuan berkenalan dengan penghuninya [butuh rujukan]. Bisa juga dikatakan bahwa tujuan dari berkenalan tersebut adalah untuk mencari jodoh. itu dari wikipedia ya..kalau ternyata pada perjalannya gak cocok ya gak masalah di batalkan saja..tak ada kewajiban harus wajib nikah kalau ternyata ada masalah perbedaan atau ketidakcocokan ya… tetap tak mesti dipaksakan… tujuan taaruf adalah buat saling mengenal dalam artian baik agar keduanya setidaknya tahu gambaran calon pasangannya nanti agar dari situ bisa memutuskan mau lanjut apa tidak..

          Reply
  • May 1, 2016 at 8:45 am
    Permalink

    Waahh Siti, senang baca cerita mak comblang gini. Aku dua kali mencomblangi sahabatku dan Alhamdulillah mereka sudah diatas 6 tahun usia perkawinan. Padahal waktu itu aku belum menikah, malah sukses mencomblangi sampai menikah haha.
    Btw, kalau mencomblangi beda kota gitu kira2 mau ga ya Siti? Aku ada dua sahabat yang memang ingin menikah, tapi belum ada calon, tapi mereka tinggal di Jakarta dab Bandung.

    Reply
    • May 1, 2016 at 11:18 am
      Permalink

      boleh boleh asal masih satu iNDONESIA.. kalau teman2ku malas beda negara capek melelahkan katanya…. kedua temanmu cowok? aku ada senior semuanya cewek yang belum nikah padahal sudah super mapan…n

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *