Malming di Rumah Sakit

Opps jangan panik dulu ya, bukan aku atau Mr Big yang masuk UGD atau ke rumah sakit, agenda kami hari sabtu ini adalah kunjungi salah satu rekan kerja saya dulu yang sama – sama tugas di Manado namun dah pindah tiga kali, dan sebenarnya dia asli Makassar cuma saat ini tugas di Gorontalo dan masuk rumah sakit di Makassar secara fasilitas disini lebih baik lah di banding Gorontalo.

Jadi agenda hari ini sih ke toko bangunan dulu beli beberapa alat yang Mr Big butuh buat perbaiki sesuatu di rumah dan ke toko kue beli buah tangan buat ke rumah sakit. Kunjungan ke rumah sakit bagiku sesuatu yang baik untuk mengingatkan saya betapa pentingnya sehat itu dan bagaiman kita bisa lebih aware dan selalu bersyukur atas nikmat sehat yang diberi. Kalau dulu-dulu seringnya ke rumah sakit umum pemerintah, yang dijenguk kan kebetulan banyaknya di sana. Jadinya bawaannya  kalau ke rumah sakit mesti sedikit parno.

Nah kali ini secara dia ekh sang pasien tak mau  rumah sakit yang abal-abal atau rumah sakit umum yang sudah biasa dikenal kumuh, rame, pelayanan standard, sang pasien ini memilih lah yang paling top deh dan paling baru. Kalau di Makassar memang akhir-akhir ini beberapa rumah sakit modern mulai dibangun, yang paling top saat ini Rumah Sakit Siloam, viewnya pun menghadap ke pantai. Jadi kayak hotel saja.

Makanya pada saat tadi sore kesana sekalian aja malam mingguan disitu, jadi cuma mau menggambarkan aja kekaguman saja pada rumah sakit ini maklum saya ini masih katro tak pernah kunjungi rumah sakit modern, padahal mungkin di Jakarta banyak ya rumah sakit bertaraf international.

Jadi pada saat masuk lobby hotel ekh rumah sakit, AC nya dingin sekali maklum di rumah tak sedingin itu, suara musik slow yang adem di telinga terdengar dan ada piano besar yang kadang ada yang memainkan, tadi sore saya tak melihat pianisnya. Ada cafe Holland Bakery segala di lobby, baru buka nampaknya karena kira-kira enam bulan lalu saya jenguk salah satu rekan kerja juga yang sakit Holland Bakery belum  ada disitu. Suasananya nyaman sekali dan harganya sama dengan Holland Bakery diluar.

Walau cuma 8 lantai namun, tampakan rumah sakit ini membuat nyaman berkunjung, jadi kesan parno, ngeri atau ramai dan kumuh yang saya selalu lihat ketika saya berkunjung ke rumah sakit pemerintah yang ramai dan terkesan jorok disini tak ada. Malah Mr Big yang awalnya sudah bilang wanti-wanti bilang benci ke rumah sakit ini kali kedua saya mengajaknya menjenguk.Malah dia senang berada disini.

Saat masuk Mr Big sudah mulai nyaman, masuk ke kamar juga bagus, ada sandal hotel ekh rumah sakit, makan tiga kali + 2 snack he he …. kulihat menunya juga enak soalnya terhidang di meja, serasa di hotel kata teman ku yang sakit, dia menganggap lagi liburan. Sampai air minum kemasan juga lengkap, kamar mandi bersih, pelayanan cepat. Ya okay lah untuk ukuran saya. 

Saat mau pulang, kami singgah di lobby dulu duduk di ruang tunggu yang dingin dan kursinya empuk, view nya lumayan bisa lihat laut. Jadi mojok dulu karena jawab telpon kelamaan. Saya lapar jadinya terus lihat cemilan deh di Holland Bakery sekalian pesan makan malam aja buat kami berdua, menu kami malam minggu ini adalah nasi goreng merah buatku dan Spaghetti Bolognaise untuk Mr Big. Minumnya teh hangat.

Sembari mendengarkan alunan musik yang bikin rileks kami pun makan dengan santai sambil mengamati orang yang lalu lalang beli roti untuk kunjungan ke pasien di atas. Di lobby juga ada Boston  Drug Store dan toko buku adduh aku kenapa luma ya namanya…maaf ya tiba-tiba otak saya lemot mengingat padahal tadi sepanjang makan kuamati terus tuh nama tokonya.

Tadi kujungan kesana jam 4 sore terus kami keluar dari kamar pasien hampir maghrib sekitar jam 5.45 nah kami ngadem di lobby dulu biar tak kena macet pulangnya, soalnya malam minggu jalur pantai Losari padatnya luar biasa. Sempat solat maghrib dulu dan jam 7-an baru kami keluar dari rumah sakit.

Biar sudah nunggu sampai lepas maghrib ternyata malah macet juga saat lewati jalur pantai, walau tak lama, sampai rumah sudah jam 9 lewat deh. ya begitulah cerita malam minggu kami, makan malam nya di lobby rumah sakit dan menunya enak kok. Mau istirahat cepat besok mau ikut arisan sama teman-teman kuliah. Happy Week End to all.

Menu Malming  kami :-)
Menu Malming kami 🙂

7 thoughts on “Malming di Rumah Sakit

  • November 9, 2013 at 3:22 pm
    Permalink

    ihhh menu rumah sakit lebih variatif kata temanku, malah suster nanya sehari sebelumnya besok mau menu apa …hihi asik ya kayak restoran …. !! bisa order juga yang penting bukan makanan pantang buat si pasien… secara rumah sakit mahal…masuk aja mesti pake deposit dulu kalau kagak tak bisa masuk…

    Reply
  • Pingback: Dilema keluarga perca ( Pernikahan Campur ) | American & Indonesian Blog

  • November 10, 2013 at 3:25 pm
    Permalink

    o iyaa pernah inget rumah sakit ini deh keknya, yg pas depan Losari yah, iya terlihat bagus dari luar…Smoga kualitas nya jg bagus 🙂

    Reply
    • November 11, 2013 at 3:49 am
      Permalink

      Iya benar, pernah kesini? untuk ukuran saya sih sudah lumayan ok ..di Belgia sana pasti lebih berkali kali lipat deh pelayanannya…aku baca-baca kemarin di blognya ..

      Reply
      • November 11, 2013 at 9:35 am
        Permalink

        Ada kakak saya yg tinggal di Makassar dan cerita mengenai pelayanan rumah sakit itu mbak, saya sendiri cuman ngeliat dari luar aja pas liburan ke Makassar kemaren ini 🙂

        Reply
        • November 11, 2013 at 2:42 pm
          Permalink

          oh ya di Makassar ada kakak kandungnya 🙂 dirimu org Batak kan ? aku lihat marga nya pas baca2 cerita nya di blog… seru ya banyak lihat dunia..bacanya aja udah seru gimana yang alamin ya ….jadi pengen…

          Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *