Tragedi Idul Adha 2013

Waktunya bercerita panjang sebelum saya melupakan tragedi ekh drama Mr Big yang ada prolognya di postingan ini  tentang tragedi pertama kali long distance dia bawa kendaraan ke kampuang ku saat libur lebaran idul adha pertengahan bulan lalu. 

Ayukkk mari kita kupas tuntas dalam acara ini  .  Jadi Untuk pertama kali Mr Big bawa mobil sekitaran 200 km dari Makassar ke kota Pinrang, dia berani ambil alih kemudi mobil setelah melewati bandara saat keriwetan lalulintas Makassar sudah lewat, sampai sekarang dia belum berani mengendara mobil di tengah kota, tahu sendiri lalu lintas disini kejam dan seperti dalam hutan belantara tak mengenal aturan, bukan aku ya, mereka semua yang naik kendaraan suka tabrak spion dan pergi atau senggol atau menyalip tanpa tahu adab menyalip yang benar, pokoknya sutress lah kalau diceritakan apalagi sekarang kota Makassar dikenal dengan kota klakson.

Coba aja deh berkendara pasti tak berenti sayup klakson bunyi tiittttt tiitttttttttttttt nda jelas maunya apa! Itu salah satu yang membuat stress Mr Big dengan kondisi lalu lintas yang aduhai carut marut, jadi dia memilih naik motor, simple, kecil dan bisa nyalip dengan mudah dan seumur hidup barusan pertama kali dia punya motor hahha katro yaaa Mr Big .

Saya aja emoh di bonceng dia kecuali mau ke lokasi yang susah mobil baru saya ikutan, kalau mau jalan-jalan di kota akh stress deh pokoknya dan makan hati dan kalau di beritahu seperti biasa keras kepala, ini yang punya kampung siapa sih, yang pendatang siapa yaa.. !!

Jadi back to the story, pagi subuh sabtu seingatku jam 6-an saya yang mengendarai mobil dari rumah keluar kota, hingga km 50-an. Kita gantian saya jadi penumpang di kiri yang senantiasa was-was dalam 6 jam berikutnya. Semua mulus walau dia masih belajar mendalami Xilvero yang belum sejiwa sama dia. Pergantian gigi dengan kopling pun masih kacau dia persis seperti adikku KING yang bawa kendaraan, jadinya boros karena suka meng-gas berulang, belum halus.

Akhirnya 5 jam kemudian sampailah kami di rumah kakak dan beberapa lama kami main disana kami pun sampai di rumah orang tua ku. Alhamdulilah Mr Big bangga banget nunjukan sama ibuku kalau dia yang bawa kendaraan sampai di rumah ortu kami.

Selama beberapa kali juga saat hari H kami ke rumah tante di luar kota dengan membawa ponakan kami yang baru dan seluruh keluargaku Mr Big yang nyetir pada saat pulang dan pelan sekali, sampai ibu bilang ya sangat aman.Karena di dalam mobil ada si baby Qilah..makanya dia pelan.

Belum tahu deh ibuku waktu Mr Big bawa dari rumah kakak ke rumah orang tuaku, sempat dengan kencang dia tetap gas saat ada lubang sehabis jembatan, rasanya mobil brukkk deh untung tak rusak. Kayaknya Mr Big kekuatan tenaganya besar sekali jadi beda bawaan bawa kendaraan tuh cenderung racing deh kecuali ada ibu di dalam ya mungkin pelan lagi.

ini baru drama saat berangkat, nah saat pulang kami pun buru-buru jam 6 pagi sudah meninggalkan rumah ibu, karena hari itu saya kerja jadi ya telat 2 jam sih rencanaya soalnya cuti cuman sehari saat hari kejepit. Nah Mr Big dengan bangga bawa tuh mobil dari rumah orang tuaku ke rumah kakakku jaraknya cuma 20 km memang jalan tak semua mulus dan tak selebar jalan propinsi, jadi dia sangat pelan dan selalu dia ambil sangat ke kanan, atau kalau di minggir sangat minggir ke kiri jadi suka lepas dari aspal karena ini dipengaruhi gaya nyetir dia yang taat garis putih di jalan raya. Kita kan kalau cuman lewat sawah tanpa rumah ya pakai aja semua jalan kan tak ada lawan arah biar ban kiri tak selalu turun ke bahu jalan. Mr Big bawaannya kayak mau nabrak dibagian kiri, rumputlah, ilalang lah, karena selalu sangat minggir dikiri. Nah setelah ngedrop kakakku dirumahnya yang nebeng sama kami, perjalanan berlanjut, kami pun siap-siap meninggalkan kota Pinrang

Baru di km 2 ada angkot yang dari kejauhan dia stop ambil penumpang, pelan-pelan Mr Big rem dan rencananya dia mau nyalip pastinya donk kalau mau nyalip udah siap senteran mata dan jarak tak boleh dekat sekali baru banting setir ke kanan.

Ternyata Mr Big masih maju dan salah senter dan saat memutar setir ke kanan untuk nyalip “bruuk” kaca spion kiri patah dan jatuh menggantung di sisi kiri mobil. Lalu saya dan adik yang didalam mobil sudah teriak-teriak ngomel. Untung si angkot malah cuek padahal dia kena di bagian belakang kanan.

Saya lihat pak supir angkot singgah sebentar nge-cek mobilnya lalu berlalu pergi meninggalkan kami yang saya masih ngomel dan marah. Saya empat tahun bawa kendaraan ini tak pernah menyerempet separah itu sampai patah spion segala. Karena spionnya masih ada kabel menggantung terpaksa Mr Big membuka kabelnya dan melepaskan spion kiri itu.

Setelah drama itu selesai, saya marah dan mengambil alih kemudi mobil Mr Big malah tak mau, saya bilang biar saya yang bawa karena saya paling tahu kondisi jalan, dan ini negaraku, saya paling tahu senteran jarak ditengah kekacauan lalu lintas di negeriku.

Dan akhirnya dengan terpaksa dia duduk membisu di kiri saya, adikku terdiam melihat kami berantem. Saya pun tancap gas,dan tanpa henti saya memacu kendaraan di kecepatan 80-100 km  tanpa spion kiri dari PINRANG ke Makassar tanpa henti dan Mr Big hanya terdiam penuh amarah juga ntah karena merasa direndahkan karena saya ambil alih atau takut kena marah makanya dia buat drama baru.

Kebetulan dalam mobil selain adik ada sepupu yang nebeng, di KM 16 sebelum kota Makassar saya drop lah si sepupu, setelah barang-barang dia kuturunkan Mr Big juga turun.

Saya tanya ayoo masuk mobil untuk segera lanjut pulang, ekh dia malah NGAMBEK NGAMBEK MULU YA BULE ITU !dan bilang saya disini saja, nih semua surat-surat saya mau jalan kaki pulang, nah lohh!!!!adegan filem india terjadi pemirsahhhhh antara mobilku melaju mendekati dia yang memilih jalan kaki, KM 16 lohhhhh dan ini kompleks aja keluar ke jalan raya butuh 4 km OMG diterik panas nya Makassar. Awalnya saya biarkan saja, lalu saya kejar lagi dengan mobil saya bujuk lagi, dia tetap KERAS KEPALA dan cepat saya kasih dia topi biar modal pulang kerumah supaya tak terbakar.

Karena saya juga sudah capek bawa kendaraan 200 km dan  drama  memuakkan terjadi lagi saya donk sebagai manusia punya batas kesabaran. Saya tinggalkan dia di situ berjalan sendiri dan saya nyetir kembali kerumah dalam keadaan kawatir juga, takutnya dia dirampok, dibunuh, di culik atau pingsan karena kehausan? !! Parno lah dalam hati rasanya pengen nangis BOMBAY juga tuh hari sayang ada adikku di mobil. Jadi pura-pura tegar donk ya  tetap jadi teladan.

25 menit kemudian sampai dirumah saya langsung bongkar muatan, dan sms Mr Big untuk tungguin KING jemput pakai motor saja karena saya buru-buru mau ke kantor dulu absensi ekh laporan izin ke bos dan mau ke bengkel soalnya asuransi mobil berakhir seminggu setelah kejadian.

Ceritanya tak sampai disitu, dramahhhhh berlanjut secara MR Big nampaknya bisa main opera sabun deh. Untung persediaan sabarku masih banyak. Saat dikantor saya masih was-was takut dia kenapa-napa, nah KING adekku sms kalau Mr Big nolak di jemput dia jadi adekku ngacir aja kerumah temannya. Yahhhhh Wonder Woman yang mesti turun tangan lagi deh sepanjang jalan Mr Big masih BBM posisi dia, kupaksa kutanyakan dan dia tetap jawab donk secara dia capek.

Hahah siang-siang jam 12-an jalan kaki di MAKASSAR yang berdebu hahahah hanya orang gila dan orang NGAMBEK yang lakukan itu.Daripada ntar dia masuk TV lagi karena drama turun dijalan tadi akhirnya saya putuskan menjemput dia kembali ke KM 9 pemirsahhhhh. Saya menemukan bule yang berkulit jadinya TAN dalam sesaat dengan topinya melangkah lunglai di depan Resto PIZZA HUT!

Saat nemu dia malah mau ngasih HP nya semua baru lanjut jalan, aku tanya “Ini Maksudnya apaaaaaaaaaaaaa??” Kalau terjadi apa-apa dengan Kamu di negara INI ayoo siapa yang REPOT???? ” Tegasku penuh amarah !!

“PASTINYA SAYA DONK!!” jika mau ngambek ya ngambek jangan bikin REPOT dan sana ngambek aja saat di luar NKRI !!! Biar saya nda pusing!!!!!!!!!!!Sumpah serapah mulai keluar saat kami berdiri berdebat di bawah pohon ada tukang ojek yang ikutan Mr Big dari tadi. Langsung aku bilang maaf pak Mr Big tak butuh ojek biarkan kami berdebat dulu.

Sembari berdebat air mataku karena ntah kecapean berderai tanpa isak tangis, karena tak enak sama orang lalu lalang saya paksa Mr Big masuk mobil lalu marah-marah di dalam. Terus adegan drama isak tangis karena saya juga dah lelah sekali kudiamkan saja, setelah amarah dikeluarkan . Sampai di rumah saya drop dan langsung saya lanjut ke bengkel saat itu juga.

Bisa dibayangkan kan derita saya yang sudah capek-capek nyetir, terus dampak ngambek dia di jalanan saya mesti nyetir cari dia lagi, mesti ke bengkel dan mesti balik kantor, ya uang claim si 200 ribu nanti digantikan yang baru karena masih asuransi kalau tidak 800 ribu melayang…!!! Bukan cuma itu aja yang bikin nelangsa tapi adegan dramahhhhh Mr Big yang selalu buat saya harus punya persediaan sabar lebih.

Hanya selang beberapa lama setelah saya drop dia dirumah dalam kondisi celana putih jadi coklat, kulit coklat dan bau keringat… dia pun sms, BBM,wa, minta maaf dan langsung bersihkan rumah, nge-pel segala baru foto kirim ke saya. Itu adalah andalan permintaan maaf jika Mr Big buat ulah.

Jadi bisa dibayangkan kan persediaan sabar istri pelaku kapur yang jadi hosted country! Kenapa saya selalu bilang ke teman-teman kalau pelaku kapur dengan suami WNA itu harus punya nyawa 1000. Beda suku aja kadang ribet apalagi beda Benua 🙂

Maksudnya ya super kuat, beda persepsi, beda kebiasaan, beda mindset dan kondisi lingkungan dan ribuan faktor lainnya akan berdampak pada “cultural shock”

Satu hal yang sedikit membuat saya sabarnya banyak, ya Mr Big kalau bikin ulah cepat selesainya dalam beberapa jam sudah baik lagi tapi semoga ulahnya masih tertoleransi dan sang istri di beri kekuatan super power untuk selalu menjalani hidup yang penuh warna ini.

Mr Big ohhh Mr Big!!!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *