Cerita ramadhan 1438H ( 2017) di kota Ambon

Musholla dalam kompleks dekat rumah di Ambon
Musholla dalam kompleks dekat rumah di Ambon

Ramadhan di kota Ambon Manise

Ramadhan Karim buat teman muslim semuanya dari Bumi para raja, kota Ambon Manise, perjalanan hidup dan kerjaan membawa saya bisa menikmati Ramadhan di kota yang penuh wisata sejarah ini. Beberapa kesan kesan mendalam merasakan ritme Ramadhan di kota Ambon sebagai berikut :

  • Di beberapa ruasa jalan menjadi penuh dengan gerobak kecil menjual ta’jil ( penganan buka puasa ) yaitu di Jalan sultan Babullah sepanjang jalan depan Masjid AL Fatah.
  • Sepanjang jalan di batu merah kea rah Tantui ( Galunggung ) yang menjadi sumber macet kecil buat kami. Jadi saat pukul 4 sore sudah jalur macet merayap di area tersebut sampai melewati titik titik tersebut paling lama sih 45 menit.
  • Jam kantor berkurnag sejam, tapi bagi saya dikantor tetap sama bedanya di kantor di sediakan ta’jil buat buka puasa, tetap dapat paket sarapan mingguan dalam bentuk minuman sisa di simpan.
  • Nuansa sholat tarwih di Ambon agak berbeda dengan di Makassar, ada beberapa yang signifikan. Masjid favorit MB solat dekat lapangan, ukurannya tak terlalu besar tapi lumayan adem, tak ada pembacaan nama nama penyumbang ala ala di Makassar yang biasa memakan waktu 1 jam hanya sebutkan nama nama penyumbang, belum pengisi ceramah bisa habiskan beberapa puluh menit. Tarwihnya sendiri ya anggaplah 8 rakaat bisa 30 menit jadi pulang nya lumayan lama kalau di Ambon, mereka hanya mengumumkan jumlah total sumbangan kemarin dan akumulasi sampai hari ini selesai itu jika ada pengisi ceramah langsung di isi dan setelah ceramah langsung tarwih 8 rakaat dan solat witir 3 rakaat.Untuk pengaturan shaf di Ambon yang paling depan diutamakan dewasa dan para senior citizen alias yang di tuakan, shaf kedua baru bercampur saya suka  ambil shaf kedua ujung. Namun karena Ambon dilanda musim hujan berkepanjangan jadi kendalanya kami harus bawa mobil ke masjid agak ribet sih, akhirnya biasa naik motor tapi sering di guyur hujan, jadi minggu kedua Ramadhan saya sama MB kembali tarwih dan solat di masjid dekat rumah hanya berjarak 25 meter walau agak masuk lorong kumuh sangat sederhana tapi kami hanya jalan kaki saja atau kalau mau ganti kami ke musholla kompleks kami lebih adem disitu. Disini saya merasa bersyukur tempat tinggal kami cukup nyaman .
  • Nuansa sahur yang sepi, kota lebih kecil tentunya toko yang buka sampai sahur terbatas, lagi pula saya selama Ramadhan masak sendiri. Nanti di malamke 8 ramadhan di dekat rumah sudah ada sekelompok remaja memainkan rebana dengan menyanyikan lagi. Unik sih kalau di Makassar biasanya ada satpam atau anak muda teriak teriak buat bangunkan sahur warga kompleks. Disini saya tak mendapati itu.
  • Jenis makanan ta’jil mirip mirip makanana / snack Makassar, secara di sini produsen makananan selain orang Jawa adalah Bugis Makassar. Misal di tempat saya nama makanan favoritku buat buka puasa sebelum memasuki kehidupan pola hidup keto adalah candil ( bubur sumsum ) kalau di tanah Bugis adalah Katiri Mandi bisa dibaca saya pernah sukses buat sendiri. Kalau di Ambon sedikit di modifikasi dan namanya berubah menjadi Putri Mandi. Pokoknya miriplah namanya juga asimilasi budaya.
  • Kurang semaraknya event event Ramadhan kayak sahur on the road atau dulu di Makassar tiap sore menjelang buka puasa di jalan jalan ada sekelompok yang bagi bagi ta’jil. Disini di pusat macet pun tak ada.
  • Banyak ternyata muslim di kantor baru kelihatan ibadah solat rajin saat ramadhon semoga mereka istiqamah. ( soalnya 11 bulan lainnya tak pernah kelihatan sholat )
Masjid Al Furqon Galunggung, masjid favorit tempat solat MB
Masjid Al Furqon Galunggung, masjid favorit tempat solat MB
MB diatas mimbar masjid Alfurqon, 10 ramadhan, membawakan kultum singkat
MB diatas mimbar masjid Alfurqon, 10 ramadhan, membawakan kultum singkat

Itulah 8 nuanasa Ramadhan di Ambon, rencana menjelang lebaran  kami akan terbang ke Makassar, selama hampir setengah Ramadhan alhamdililah konsistensi solat tarwih baru 2 yang bolong itupun karena dikantor ada tamu banyak jadi makan malam di resto sehingga sudah 2 absen saya tarwih. Kalau solat subuh saya tetap konsisten bersama MB ke masjid. Di Malam ke 10 ramadhan MB naik ceramah di masjid walau dengan persiapan  mepet mepet. Alhamdulilah ya, saya selalu bangga sama MB walau Bahasa nya terbatas tetap percaya diri biasanya naik diatas mimbar. Seandainya beliau sudha fasih Bahasa Indonesia saya rasa dia tak akan ada waktu lowong lagi arena padatnya jadwal ceramahnya Semoga dimudahkan otaknya menyerap ilmu ya agar dimudahkan hidupnya di Indonesia.

MB siap siap berangkat ngajar ke pesantren dengan si putih
MB siap siap berangkat ngajar ke pesantren dengan si putih
Suasana saf wanita yang makin hari makin kosong di masjid lorong dekat rumah
Suasana saf wanita yang makin hari makin kosong di masjid lorong dekat rumah
Alhamdulilah MB turun 12kg sejak pola diet keto lebih 2 bulan semoga bisa turun lebih banyak
Alhamdulilah MB turun 12kg sejak pola diet keto lebih 2 bulan semoga bisa turun lebih banyak ya.
Home made choco cake buat MB diultah nya 3 juni 2017 lalu
Home made choco cake buat MB diultah nya 3 juni 2017 lalu

Oh ya selama Ramadhan kami tetap menyantap menu keto  jadi memang harus masak sendiri semuanya di rumah, bagi saya anggaplah ladang amal dan jujur sangat melelahkan, bangun jam 3 subuh ubek ubek menu, kalau buka biasa kena macet dari kantor sampai rumah jam 6 . Pokoknya extra power dibutuhkan disini.

Demikian sharing tentang nuansa romadhon di  kota Ambon, dan walau agak telat ”

“kami berdua mengucapkan selamat menjalankan ibadah ramadhan  1438h buat kawan kawan muslim/muslimah di seluruh dunia, mohon maaf lahir bathin dari kami berdua dan semoga amal ibadahnya dimudahkan dan diberi ganjaran yang berlipat dari Allah SWT”

Beberapa artikel terkait cerita episode ramadhan sebelumnya sbb :

  1. Cerita Ramadhan 1437 H ( 2016 )
  2. Serba Serbi Ramadhan Bule muslim di Indonesia

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *