Ambon Jenaka 7#Ketika Bule ke pasar Mardika beli ember

Ambon Jenaka # Drama bule beli beli ember di pasar
Ambon Jenaka # Drama bule beli beli ember di pasar  # My Super Hero 

Ambon Jenaka 7#Ketika Bule ke pasar beli ember besar

Ini berawal dari kisruh masalah air dikota Ambon, yang pernah saya kisahkan disini, nah sejak itu kan kami sudah tahu jadwal dari pada air mengalir untuk wilayah rumah kami. Mr big sudah setting di calender nya jadwal pastinya.

Dari awal kami sudah sebenarnya membutuhkan satu ember besar tampungan karena persediaan air kami kan di tandom air dibawah tanah untuk menggunakan air itu kami butuh pompa air untuk mengangkatnya ke atas, untuk kebutuhan mandi dan mencuci dan teman temannya. Jadilah ketika mati lampu jadi drama yang sangat sulit karena kami tak punya air cadangan diatas.

Sebenarnya cukuplah buat saya jika jadwal dua hari sekali air mengalir dengan menggunakan 750 liter air dibawah tandom. Tapi jika mrbig menggunakannya untuk mencuci dengan mesin cuci dengan 2 kali mencuci alhasil persediaan akan habis.

Suatu hari di hari jumat ketika jadwal saya dari luar kota sudah sampai di Ambon, setelah mengambil kendarana di kantor jam 12 malam tepatnya saya sampai dirumah, jadwal worktrip bisa dibaca di beberapa postingan episode  explore Maluku 24,25,26.

Jadwal Mrbig dari pesantren Anwariah di Tulehu juga pulang hari itu, jadi sesuai kesepakatan awal, selama saya worktrip 5 hari, beliau juga mengadakan event di pesantren selama 5 hari disana, hidup mondok sama anak anak pesantren jadi anak pantai.

Jadwal pulang MrBig dari jam maghrib, dia piker hari itu adalah jadwal air mengalir, makanya dengan tanpa pikir panjang  dia sudah memasukan semua pakaian kotor ke mesin cuci dan mencucinya kemudian bukan Cuma sekali dia ulang lagi sekali, dia sih mikirnya pendek jam 12 malam saya sampai air juga sudah mengalir giliran saya mencuci pasti beres.

Sampai dirumah saya sudah lelah perjalanan antar pulau, cucian dua tas besar, saya masukkan mesin cuci dan masukkan sabun melihat jam saat itu sudah 12.30 tengah malam kok tak ada suara gemericik air yahh. Padahal saya sudah terlanjur larutkan deterjen ke mesin cuci.

Dengan percaya diri MrBig bilang tenang paling sebentar lagi,saya bilang selama saya di Ambon jadwal air tak pernah meleset jam 12 sudah kencang mengalirnya ada yang salah ini. Saya cuek saja, dan saya akhirnya WA sama tetangga andalan, dan perkiraan saya benar adanya, jadwal air mengalir bukan malam itu tapi malam sebelumnya jadi next adalah jadwalnya minggu malam jam 12.

Dan malam itu jumat malam, kebayang saya week end tak bisa mandi banyak, tak bisa mencuci banyak , air masih ada di tangka bawah Cuma sedikit cukup buat kebutuhan di Toilet saja, benar benar merana diriku…!!

Arhgggg bisa bisa nya ini bule kok salah jadwal sih, !! bisa bisanya asal mencuci seenak waeeeeee !!! week end harusnya waktunya santai dengan air tapi ini mah menderita …pengen nangissssss !!!

So so so.. dengan kejadian ini, akhirnya MB yang merasa bersalah melihat saya seharian uring uringan sepanjang week end dia sama sahabat karibnya dikompleks inisiatif ke pasar Mardika, ya pasar tradisionalnya Ambon karena di supermarket ember 150 liter tak ada dijual.

Saya sempat tawarkan mau pakai mobil dia bilang tidak karena disana pasar traditional ribet parkirannya.  Salah saya juga tak mengingatkan bahwa tetangga pernah beli ember dan hargnay 120k. Saya sih mikirnya karena ada soulmatenya yang orang local bersamanya ya harga pasti aman lah.

Sebelum berangkat ngecek dulu dirumah temannya ada ember 150 liter katanya harganya 200k. Ini harga ambon ya pemirsahhh so everything agak sedikit mahal disini.  So jadi dia mikirnya ya harganya juga pasti segitu.

dewaweb_promo_04_728x90

Pergilah mereka ke pasar, sempat dia telpon saya di pasar bahwa dia menemukan ember dengan harga itu, dia bilang sudah cek di 2-3 toko dan harga yang lain ada yang mahal  dia dapat termurah 200k. Ya pasti kurang jalan sih kalau saya yang pergi pasti saya susuri lorong nanya satu per satu.Tapi ini bule wajib dibiasakan biar hidup saya lebih enteng dia bisa mandiri tanpa saya..!!!

Pulang pulang dengan sepeda motornya dia balap balap sampai rumah, dan ember besar diikat dibelakang karena dia punya tas gandeng di motornya, yang saya heran pasrtner dia mana ya ?? ternyata teman nya naik motor bawa penutupnya bahhahaha saya antara mau marah karena dia kemahalan tapi melihat ada bule bonceng ember merah besar saya mau ngakak lucu deh.  Salut juga sama dia nih mau bersusah susah di Ambon, mandi terbatas, jadwal air di urusin. Ke pasar beli ember naik motor pulaaa…cari deh bule lain yang mau menderita begini … jarang seriuss……………….!!!

Sampai rumah saya fotokan ember tetangga yang 150 liter dibeli dengan harga Rp120k. MB jadi stress bahwa di masih harga kemahalan padahal udah bareng teman nya.  Saya mau marah juga jadi maklum ya anggaplah 80k itu sumbangan semoga dikasih rezeki lain ya cup cup cup… !!!

Opps belum kelar drama ember kemahalan dia lupa beli selang, helowww mau isi air nih ember Raksasa masa pake gayung……………….mister………….!!! Helow……….#$%&*(&%$$#@#$$$$$^^& ……. saya tak mau angkut air pake timba masukkan ember 150 liter bisa bisepan nih lengan saya! mending saya mencuci mobil / motor deh dari pada melakukan itu semua ………………………………!!! Dan Mrbig akhirnya kembali ke toko membeli selang kali ini dengan bekal harga dan wanti wanti  10 x dari eike !!! Capek Deh….. Welcome to AMBON Manise……Karena sumber air su dekat tapi mangalir su ada jadwalnya.

BANNER FREE MEMBER

Baca juga artikel Ambon Jenaka dibawah ini :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *