Cerita Ramadhan tahun 2016/1437 H

Siap siap berpetulang safari ramadhan 4 hari
Siap siap berpetulang safari ramadhan 4 hari

Cerita Ramadhan  tahun 1437 H

Ini adalah tahun ke empat ber ramadhan bersama keluarga kecil kami, saya dan MB seperti biasa melewati bulan Ramadhan dengan penuh keceriaan, kami menikah beberapa hari sebelum memasuki bulan Ramadhan 1434H / 2013 lalu. Jadi ini memasuki ramadhan ke empat MB di Indonesia selama durasi  tiga tahunnya disini.

Salah satu alasan relokasi MB ke Indonesia karena Negara ini menjadi Negara dengan populasi muslim terbesar walau miris tak bisa di pungkiri bahwa ternyata nama besar sebagai Negara berpenduduk muslim banyak tercoreng dengan wajah umat Islam yang tak sesuai harapan dan expectacy nya, namun itulah sekolahnya dan itulah ujiannya. Jadilah MB  mau tinggal di Indonesia, karena menurut dia yang pasti hanya satu bahwa kita semua akan mati. Kata kata ampuh yang bisa meredam   semua ambisi ambisi duniawi manusia. MB itu mimpinya tak muluk muluk focus pada bekal untuk akhiratnya, semoga tetap istiqamah sampai akhir hayat.

Bulan Ramadhan bagi MB adalah bulan yang dia tunggu tunggu, memang akan melelahkan bagi dia karena harus menahawan nafsu lapar dan dahaga tapi menjadi bulan yang selalu dinantikan dimana penghuni masjid semakin banyak tiap hari walau menjelang  berakhir ramadhan maka shaf nya akan semakin maju dan berkurang.

Bagi MB momentum  Ramadhan saat tiap hari kami akan buka berdua saja, setelah dia buka di masjid belakang rumah, dan saya bisa pulang kerja di jam 4, dimana matahari masih sangat terik dan biasanya tiba dirumah menjelang jam 5. Sesuatu bingits!!!! Terus tak jauh dari rumah ada ibu kalau MB selalu panggil grandma yang jualan kue kue kayak pastel atau  kue kue untuk buka puasa jadi MB Cuma satu kesukaanya untuk buka dari grand ma Lumpia atau Pastel Panada, MB selalu beli untuk saya dan biasanya saya ada jatah preman dari kantor  1 gelas jus/kolak dan kue berbuka biasanya kalau maruk saya ambil 2 gelas kolak walau sering tak habis karena MB tak suka kolak dan makanan manis manis.

Jadi setelah pulang dari masjid kadang dijalan saya beli makanan jadi, atau asal racik ala kadarnya yang ada, biasanya seperti kebanyakan bule makanannya Cuma suka mie goreng/ pasta sudah komplit sama sayur dan lauknya, beda sama kita  yang harus ada nasi, lauk , sayur, sambal hahhaa ribet amat sampai mejanya penuh kalau bule buatkan saja mie goreng komplit selesai deh.MB hanya suka makan nasi kalau berwarna alias dibuat nasi goreng yang berbumbu kalau plain dia tak suka. Dan anehnya malah suka yang bumbu instant padahal lebih enak bumbu sendiri lebih sehat hiks ini ala instant amerika nya masih kental.

Hari pertama puasa kami makan sederhana dia buat nasi goreng instant racikan dia yang terus terang saya lebih suka bumbu original yang diracik sendiri, dan sebungkus bumbu dibuat buat 1 piring ihhh ngeri deh pake bumbunya, terpaksa saja saya makan pake kerutan hahha besok malamnya saya yang masak pake bumbu buat sendiri dan pake bumbu instant nya tambah dikit ekh ternyata dia tetap kekeh suka ala dia.. so saya akan  buat masakan saya sendiri dan dia buat makanannya sendiri, nah disnilah kompromi kadang berat hahhaha… jadi biasanya saya buat makanan buat dia saya buat untuk diri sendiri biar aman duniahhhhhhhh  No drama plz…….

Dan hari ketiganya MB sudah terbang ke Balikpapan, menghadiri undangan uztad  ke Masjid disana untuk beberapa hari semacam pesantren kilat biar beliau focus ibadah, awalnya planningnya 10 hari dan di awal ramadhan, tapi lama  lama dia mulai mikir masa ramadhan 1/3 nya saya habiskan jauh dari keluarga, akhirnya setelah dia mau mundur dan batal tapi biar dia punya pengalaman dan cerita indah merasakan Ramadhan di kota lain dan merasakan iklim muslim Indonesia akhirnya saya arrange kan lah sama pak uztad nya untuk kegiatan dia di Balikpapan, jadinya sisa 4 hari dari proposal awal 10 hari,  tiket pesawat tetap jadi tanggungan kami, tapi akomodasi dan makan dll  semua tanggungan panitia ramadhan di kompleks masjid MB tinggal.

Ini bukan kali kedua MB traveling sendiri di Indonesia, di postingan English camp di Kolaka Sulawesi Tenggara juga dia pernah isi acara selama tiga hari, dan dia tinggal dirumah salah satu anggota dewan disana. Jadi saya tak terlalu kawatir, Cuma sempat kawatir karena paspor dia masih ditahan imigrasi untuk kepengurusan proses alih status tinggal MB dari KITAS  ( 1 Tahun ) menjadi KITAP  ( 5 tahun ) dan itu sudah saya rincikan prosesnya untuk part 1, hingga saya tulis postingan ini update dari petugas  kantor imigrasi Makassar per tanggal 5 Juni 2016 bahwa staging proses approval dari dirjen imigrasi kuningan melewati 4 tahap dan saat ini baru 1 tahap yang disapprove menunggu tiga staging lagi. Padahal saya kirim berkasnya dari Dept Hukum dan HAM tanggal 13 Mei dan diterima di Jakarta tanggal 16 Mei, dan  sudah 20 hari ternyata staging masih parT 1 dari 4  makanya kalau mau proses alih status ke KITAP memang di minta selalu untuk masa tenggang expirednya KITAS nya lebih lama. Apalagi ini saya proses jalur normal urus sendiri. Bahkan ke dirjen imigrasi Jakarta pun cuma via surat dan alhamdulilah ternyata mereka sudah terima ter record di sistem KANIM, jadi was was saya selama ini tak perlu, tak perlu pusing minta tolong ke agen di jakarta buat masukkan berkasnya atau pun kawan ini mengurangi budget lumayan 500k – 1 juta. Alhamdulilah asal mau belajar dan tahu prosesnya pasti bisa yeayyy… dan kabar baiknya mbak dari imigrasi yang langganan di lantai 2 bagian WNA  sudah mau kasih kontaknya jadi sisa saya call nanti kalau staging 4 sudah approval saya bawa MB kesana buat foto dan sidik jari saja.

Salah satu cemilan favorit MB, kalau ini lumpia ala kadarnya walau bentuk tak jelas tetap MB suka hahaha
Salah satu cemilan favorit MB, kalau ini lumpia ala kadarnya walau bentuk tak jelas tetap MB suka hahaha

Jadi sebelum berangkat MB sudah saya bekali sama semua dokumen bukti bahwa beliau sedang mengurus KITAP makanya  identitas kayak  paspor dan kitas sedang dikanim,  namun dia masih punya SKTTS semacam KTP 1 Tahun dan juga foto copy bukti penerimaan dokumen dan juga foto copy  KITAS nya juga saya selalu siapkan. Jadi tadi pagi ngantar ke bandara jam 7.30 langsung berangkat dari rumah sampai bandara jam 8 dan was was juga sampai akhirnya jam 11 mendarat di Balikpapan dengan selamat dan pak Uztad sudah menjemput disana. Dia sangat bahagia, dapat service yang baik cuma 1 komplainnya tak ada wifi di guest house sekitar masjid aahhah dasar bule dimana mana tak bisa hidup tanpa internet sudah saya  bilang pakai tethering saja dari HP nya ke laptop, Cuma MB sih kebiaasaa komsumsi internet nya besar, tiap hari youtube berita, youtube serial dari kampungnya,  nonton  prison break haahha… ya wajarlah dia rindu rumah wkwkw maksudnya rindu  internet kencang unlimited kuota. Planningnya dia disana focus belajar memperbaiki skills baca Qurannya, sharing  ke jamaah tentang muslim  di Amerika dan bagaimana proses beliau hijrah / mendapat hidayah. Sabtu setelahnya aku sudah kontak salah satu teman sedivisi yang tugas di Balikpapan  buat ajak MB jalan jalan keliling kota dan beli oleh oleh dan anterin ke bandara hari minggunya.

So tiga hari kedepan saya sendiri dirumah, hanya sama charly, yang belum tahu charly  bisa kesini heehehe. Oh charly itu pengganti Bert and Ernie yang wafat, tapi ini burung botak, dapat hadiah dari sepupu melihat MB nampaknya selalu gagal mengurus burung piaraanya, nanti kisah charly saya posting khusus, dan saya bisa punya  waktu buat me time juga tapi sepi juga ya tanpa MB dan tanpa adekku berasa sepi tak ada yang buat drama kecil ahhahhaha….

Tadi pulang kantor bawa jatah buat buka puasa dan sudah tak masak lagi, saya sudah kenyang, terus lanjut deh tarwih , enaknya hidup di kompleks kecil yang ada masjidnya, anda bisa dengar bacaan imam dari rumah jadi  pas sudah azan baru ngacir kesana. Ramadhan itu selalu membawa kedamaian bagi saya dan MB, bisa sholat berjamaah dimasjid kompleks yang imut imut dimana kalau hari hari diluar ramadhan jarang wanita yang sholat jamaah. Habis tarwih cerita cerita sama tetangga ku, berasa saya jadi manusia normal. Hidup bertetangga paling membahagiakan ketika saya bisa ketawa ketawa sama tetangga saya dari 10 tahun lalu, tapi yang paling memuakkan ketika pulang ke rumah ternnyata tetangga kiri parkir mobil mepetan ke pintu pagar saya, sedang depan rumah juga ada parkir 1 mobil saya mundur masuk pagar bagaimana…uhhh ini selalu drama memuakkan jika mampu beli rumah kecil hanya muat parkir 1 terus punya 2 mobil yaa menyita jalan lagi.Kejadian beginian masih terus berulang terjadi lama lama saya tulis no parking depan pintu hahhahaha… ada ada saja yahh… tapi karena ini Ramadhan jadi amarahnya diredam, sang tetangga kayaknya sudah berhari hari kosong..damai deh…..

Untuk harapan saya, semoga ramadhan tahun ini bisa khatam Quran dan tetap rajin tarwih  walau pasti ada bolongnya, semoga momentum ini bisa menjadi ladang pahala dan penggugur dosa.Dan untuk MB semoga di Ramadhan ini beliau bisa menngkatkan kesabaran dalam menghadapi hidup, less drama biar hidup kami tenang dan bahagia selalu.

Akhir postingan, saya dan MB mau mengucapkan Selamat menjalankan ibadah puasa bagi kawan kawan muslim/muslimah diseluruh dunia, mohon maaf jika ada kekhilafan dari kami berdua, semoga kita semua yang menjalankan puasa diberi kekuatan   untuk melewati bulan Ramadhon  1437H.

Selamat berbuka dan ber tarwih ya……………………..

BANNER FREE MEMBER

8 thoughts on “Cerita Ramadhan tahun 2016/1437 H

  • June 9, 2016 at 1:26 am
    Permalink

    met puasa ya untuk mbak siti dan MB, ladang sabar semoga dapat banyak pahala mbak 😉

    Reply
    • June 9, 2016 at 7:18 am
      Permalink

      makasih ya adhya, selamat menjalankan ibadah buat kamu dan suami ya.. semoga lancar – lancar puasanya……..

      Reply
    • June 10, 2016 at 2:50 am
      Permalink

      Makasih mbak… udah lama gak bw ke blog mbak.. jadi penasaran update dari negara yang jauh disana…

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *