Pengalaman buruk belanja di Toko Online

Meja pesanan, gambar dari www.elevenia.com
Meja pesanan, gambar dari www.elevenia.com

Karena dongkol menyelimuti beberapa hari ini terkait saya adalah customer marketplace beberapa online store ternama di Indonesia, dan salah satunya yang sangat tenama itu Lazad*co.id  yang saya coba pelayanannya, ini kali kedua saya belanja disini. Dulu saya pernah cerita beragam pengalaman saya belanja di online store di Indonesia yang saya bagi kedalam dua bagian, ini dan itu, nah untuk review saya tentang Lazada waktu itu masih bagus karena saya baru belanja sekali dan pengiriman semua lancar.

Kali ini berbeda, ya mungkin apes aja kali ya, dan saya tak mau konsumen lainnnya merasakan hal yang saya rasakan, biar jadi pembelajaran aja. Tanggal 14 Desember lalu, saya order Meja Laptop yang bisa dilipat, kalau saya lihat nama nya Table Mate, atau Laptop desk foldeable, Meja laptop lipat. Ini salah satu link di salah satu marketplace favorit saya juga yang ternyata menjual produk yang sama cuma saya tak beli disana karena lebih mahal beberapa ribu rupiah, karena di Lazada nampaknya stok sudah habis jadi link nya sudah tak ada, menyesal deh seharusnya beli di tempat online store yang pertama tadi.

Nah tanggal 15 Desember seperti biasa saya mendapatkan  notifikasi by sms dan email bahwa orderan saya telah di terima dan segera di proses penyampaian informasi ke merchant, lalu tanggal 16 Desember ada informasi bahwa pelimpahan pengiriman sudah di berikan ke suplier dan sementara dalam proses. Dan status itu hingga sekarang tak berubah. Jika di cek cuma ada informasi bahwa sedang di persiapkan dalam pengiriman. Hingga hari ini tanggal 30 Desember 2014 tak ada informasi apapun baik dari suplier atau email dari Lazad* nya ke saya kecuali saya sendiri yang inisiatif melakukan komunikasi di awal via call centre, di coba di dial call centre yang ada di website nya tapi ternyata dialihkan menjadi live chat, itupun live chatnya hanya bisa di jam kantor. Di website tak ada pencantuman alamat email kecuali kita minta di live chat ke CS nya.

Email saya kirim setelah satu minggu menunggu kiriman, biasanya kalau saya order barang apa saja paling lama empat hari sudah ada paketnya di Meja saya. Ekh ini sudah 16 hari kok tak ada permintaan maaf atau stok habis atau permintaan maaf atas keterlambatan. Yang ada email saya dibalas, ini bebera[pa croppingan email dari team support L*zada.com.
Email pertama saya masih halus dan santai dan dijawab seperti ini :
Jawaban email komplain pertama
Lalu saya balik lagi nanya kok aku sudah coba dan input di website kurirnya J*E tapi data nya tak ada sama sekali.Dan saya email kembali, mulai sudah emosi tingkat menengah nih dan ada reply juga ke saya entah mereka CC saya atau salah email seperti yang saya capture dibawah ini.
Reply email yang ke 5

diatas di jelaskan ya bahwa dalam proses pengiriman menggunakan kurir JN* Nah terus ada estimasi pengirimannya. Dan tautan ketika saya klik menuju ke link website kurir dan ketika saya masukkan ke tracking id number ekhh jawabannnya hanya “Maaf data anda tak ditermukan” . Lalu tak puas dengan jawaban ini saya melanjutkan email komplain berikutnya. *Dan ini lah lanjutan jawaban CS dari L*azada.

Reply email kedua
Reply email berikutnya

Saya sudah klik tautannya pun hasilnya masih sama. saya sudah email dengan nada komplain berat beberapa jam lalu, saya sudah beri deadline hingga dua hari atau saya mau minta duit saya kembali. Karena sejujurnya saya kapok deh belanja disitu.  Hingga saat ini belum dapat jawaban, di setiap email saya selalu menyisipkan bagaimana caranya melakukan pembatalan belanjaan atau mau menulis review tapi tak  bisa juga.

Ya kita tunggu penyelasaiannya dalam seminggu kedepan, kemungkinan sih mungkin karena pengiriman full akhir tahun dan musim liburan,  tapi kok harusnya di infokan ke saya diawal kalau memang tak menyanggupi pengiriman sesuai SLA, tak ada pula kompensasi obat rasa kecewa, padahal sudah melewati SLA nya.

Dan di komentar salah satu reader blog ini di postingan edisi review online store, L*azada ini juga mengecewakan, dari cerita teman itu dia order barang yang seharusnya original ternyata cuma KW dan mau menuliskan review ternyata di hapus sama team online store tersebut padahal review customer apapun itu seharusnya tetap bisa di tuliskan, biar customer bisa aware dan melihat pengalaman/user experience dari orang lain. Kalau rekomended yaa seharusnya akan banyak mengundang orang buat belanja tapi kalau sudah ada sering isu komplain begini bisa bisa banyak pelanggan kecewa berat seperti saya dan kapok deh belanja disitu.

Untuk saat ini sih, tips tempat  belanja online terbaik menurut versiku adalah  www.tokopedia.com, www.elevenia.com, keduanya favoritku deh 🙂 masing masing ada plus minusnya. Namun kalau di versi saya keduanya itu TOP 2 marketplace yang di rekomndasikan.

33 thoughts on “Pengalaman buruk belanja di Toko Online

  • December 30, 2014 at 6:23 pm
    Permalink

    apa mungkin tuh CS salah copy paste nomor resi nya? ih ngeselin jg kalo gak dijawab2 ya, pasti krn libur panjang deh…

    Reply
    • December 31, 2014 at 1:38 am
      Permalink

      iya cuma gak ada konfirmasi dari mereka, status order tak berubah berubah sama sekali..jadi nya kan saya jadi dongkol tingkat tinggi saya butuh meja itu sesegera mungkin…

      Reply
  • December 30, 2014 at 10:21 pm
    Permalink

    Karena mau liburan akhir tahun kali mbak banyak orderan, kiriman jadi ga beres deh. Besok2 belanja di toko yg sudah punya reputasi baik saja mbak 😉 .

    Reply
    • December 31, 2014 at 1:39 am
      Permalink

      iya mbak ini kali kedua belanja disana cuma baru dapat pengalaman ini mungkin supliernya tidak kredible ..tapi baca baca di internet banyak juga pengalaman buruk dengan toko ini…

      Reply
  • December 31, 2014 at 2:19 am
    Permalink

    Mba Siti, terus peyelesaiannya gimana? setau aku kalo resi JNE itu tidak diawali angka 0 dan depannya pake huruf tujuan kota tersebut misalnya CGK,UPG,dsb.

    Reply
    • December 31, 2014 at 5:10 am
      Permalink

      ini aku dapat email semalam aku bilang kalau gak datang dalam 3 hari aku batalin aja,
      terus di reply pembatalan tadi katanya duitnya akan kembali dalam 3-5 hari kerja…

      Reply
  • December 31, 2014 at 2:24 am
    Permalink

    Ohh mungkin karena deket2 waktu libur jadi banyak yang libur juga orang2 dibelakang toko itu hehe

    Reply
    • December 31, 2014 at 5:18 am
      Permalink

      iya juga cuma gak suka aja kurang responsif dan merchant barangnya juga gak ada kabar.. seharusnya ada info sebelumnya biar saya tahu bahwa Januari baru bisa dikirim..lama kan 16 hari gak ada kabar ….

      Reply
  • December 31, 2014 at 2:52 am
    Permalink

    Kak,kalo belanja online skrg emg harus hati2 ya
    Kemarin adekqu cerita kalo ada cust tokopedia ketipu gitu tapi modelnya kena Phising.
    Jadi bukan gara2 tokopedia.
    Klo ga salah inget si cust pesan brg nilainya 5jutan gt, trs dpt message ngaku2 CS tokopedia pdhl bukan,dan si konsumen ini disuruh klik ke sebuah link
    Nah link trs menyerupai link tokopedia. Padahal bukan.
    Tapi dibikin “menyerupai”
    Pokoknya hrs prhatikan benar2 apakah alamat website yg kita buka bnrn alamat yg qt tuju, atau alamat palsu (kok jd inget ayu ting2?!).

    Reply
    • December 31, 2014 at 5:19 am
      Permalink

      ohh gitu cara mereka nipu ya… mesti hati hati donk ya… ini ending nya aku mau batalkan pesanan dan sudah dia proses kata nya duit balik watunya 3-5 hari kerja.. saya sudah order lagi di toko online lainnya ..

      Reply
  • December 31, 2014 at 2:58 am
    Permalink

    Jadi model phising ini, si cust akan diarahkan utk login ke sbuah link palsu yg mirip dg link tokopedia asli.
    Nah jika cust trs log in ke link palsu,otomatis datanya kecuri.
    Nah data ini lah yg dimanfaatkan oleh si pencuri.
    Nantinya oleh pencuri tsb, status brg yg dikirim akan diklik bhwa brg tsb sudah ditrima (pdhl sbnrnya tdk ada pengiriman), klo udh di klik kya gt,otomatis kan dana masuk ke rekening penjual penipu ini.
    Makanya pihak tokopedia langsung ngebanned toko penipu ini,
    Sdgkn utk melaporkan, polisi hanya mau menerima laporan dari korban,bkn dr pihak tokopedia.
    Krn ini murni kesalahan si cust yg tdk hati2 dlm ngeklik sbuah link palsu
    Ibaratnya klo kta ade saya, yg ktipu ini mirip sm tipuan mama minta pulsa.ngaku2 mama pdhl bukan mama.

    Reply
    • December 31, 2014 at 5:20 am
      Permalink

      aku sering dengar phising tapi belum ngeh metode nya ternyata begini ya..btw adek kamu kerja di tokopedia ya?? ekh sama donk sama mbak Puji..

      Reply
  • December 31, 2014 at 5:55 am
    Permalink

    iya kalo mau beli online emang mesti liat2 kredibilitas toko nya dulu ya… daripada ntar kecewa karena kayak beli kucing dalam karung…

    Reply
    • December 31, 2014 at 6:20 am
      Permalink

      betul betul Mas, soalnya aku pengalaman kedua kali di pertama kali aman sih..kali ini aja yang menyebalkn..

      Reply
  • January 1, 2015 at 8:43 am
    Permalink

    aku juga pernah mbak. di toko yang diiklanin di TV malah. itu aku sampe kena tipu. abis itu ogah lagi beli online. mending offline, kecuali beli buku-buku di beberapa toko online rekomendasi. ga jamin juga ternyata meskipun masuk tv 🙁

    Reply
    • January 1, 2015 at 8:47 am
      Permalink

      wah kena tipunya ceritanay gimana Sekar? apakah duitnya balik? aku nih dijanji 1 minggu duitnya balikin ..katanya..

      Reply
      • January 1, 2015 at 8:51 am
        Permalink

        aku sih bener-bener kena tipu telak mbak. dua pekan belum dikirim, ga ada kabar lewat email maupun hp, sampe aku sms nomor penjualnya. Itu udah bertahun-tahun yg lalu. Dan pengiriman jne belum sengetren sekarang. Duh, nama tokonya lupa pula. Udah deh, fix itu mah maling. 🙁

        Reply
        • January 1, 2015 at 9:00 am
          Permalink

          oalahhh gitu ya, iya memang kita jadi konsumen kudu hati hati dalam segala hal. mesti detail dan cermat dalam belanja online…

          Reply
  • January 1, 2015 at 5:00 pm
    Permalink

    Harap sabar…. Kemarin akhirnya pas ngisi polling, aku isi rata rata tidak puas. Cukup sekali belanja di lazada. No no lagi. Komentar bukan asli…. Malah difilter yang baik baik aja. Yang jelek dihapus sama admin…. Barang yang dijual juga bukan ori… Kesal kuadrat.

    Reply
    • January 2, 2015 at 12:40 am
      Permalink

      ohh yaa ini aku nungguin juga beneran gak seminggu janjinya duit bakal di balikin,… katanya sih 7-14 hari..

      Reply
  • January 21, 2015 at 6:16 am
    Permalink

    mungkin kebetulan mbak siti lagi apes y…
    beberapa temen kantor yang gemar belanja di situ jarang dapat masalah, biasanya temenku itu pesen barang tapi bayar di tempat penerima mbak. Memang agak beda sih kasusnya sama yang belanja lewat jasa pengiriman. 🙂

    Reply
    • January 21, 2015 at 1:50 pm
      Permalink

      iya kemungkinan lagi apes aja mungkin, karena di tempat lain pun saya sukses saja…. entahlah kagak jodoh aja kali di lazada… saya memang via transfer dan bukan COD sih bayarnya..

      Reply
  • August 8, 2015 at 5:17 am
    Permalink

    saya mengalami pengalaman buruk yang sama beli alat elektronik di lazada. barangnya kw. segel rusak. gak sesuai di iklan…

    Reply
    • August 8, 2015 at 3:34 pm
      Permalink

      iya bener sebenarnya 2 kali saya juga kecewa dengan lazada..skrg sdh malas belanja disana… terakhir beli tas gitar nunggu sebulan ternyata kirim dari china terus kena bea cukai pula sayanya…rugi menunggu dan rugi pajak…

      Reply
  • January 28, 2016 at 5:52 pm
    Permalink

    Kalo saya pernah belanja di toko online baju ditipu motif yang digambar saya liat beda sama yang dikirim. Pas dikomplain, ternyata gambarnya dah diganti sama motof yang dikirim. Niat banget nipunya.

    Reply
    • January 29, 2016 at 9:22 am
      Permalink

      iya kejadian itu sering sekali menimpa mbak harus tetap hati hati

      Reply
  • February 17, 2016 at 4:06 pm
    Permalink

    saya pun mengalami hal serupa di toko online lainnya… harap dicek kesedian barangnya dulu jika mau belanja.. uangpun melayang….

    Reply
    • February 19, 2016 at 2:45 am
      Permalink

      iya betul mbak biasanya sih tak melayang tetap di balikin cuma ribet dan pastinya berharap cepat ternyata diluar harapan kita…

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *