Cerita tentang layanan kesehatan Mahal vs Murah

PicMonkey Collage OK

Cerita nya berawal malam senin lalu, tiba tiba saya sesak nafas karena dan batuk berdahak tak mau berhenti kayak nenek nenek aja yaa..  memang tiga hari sebelumnya sudah parah suaraku hilang dan nyeri tenggorokan karena flu dan ternyata saya tidak makan obat sama sekali. Siang sih tak masalahnya, malam harinya parah sekali saya tiduran tak bisa, batuk terus, mau telungkup tetap sama, mau tinggikan kepala dan kaki di tinggikan juga sama saja, sudah minum air hangat terus menerus dan mengisap vicks in haler tetap aja tak bisa. Mau ke UGD RS malam itu juga tapi sudah jam 3 subuh dan saya takut ingat banyak gank motor hahhahaha kan terlalu banyak nonton berita nih  jadi ya sutralah saya coba bertahan malam itu sembari terduduk di depan sofa depan TV sambil minum air hangat. Pokoknya menderita dehhhhhhhhh!!

Pagi jam 8 saya sudah sms bos, izin tak masuk kantor karena terserang batuk non stop yang ganas ini karena mau ke dokter, sms sudah dibalas bos okay, jam 8.15 saya sama MB tancap gas ke RS Awal Bros kenapa saya pilih Rumah Sakit karena pasti di pagi hari mereka ada klinik rawat jalan dan professional layananannya lagian saya sudah ada member card di RS Awal Bros.

Ekh sampai dilobby RS penuh tuh tempat duduk saya diarahkan ke klinik rawat jalan ya ampun tuh ruang duduk sudah penuh, serasa di pasar mana gitu. Maklum lah di Makassar ini Rumah Sakit Awal Bros termasuk RS yang okay lah dan sudah menerima pasien asuransi BPJS makanya padat begini. Saya langsung coba daftar melihat petugasnya saja sudah tak bisa mengurusi pasien, Cuma di suruh ambil nomor yang disiapkan di meja pendaftaran dan saya lihat nomor saya nomor 40, katanya nanti buat daftar di registerasi kami menunggu, hah ada 40 orang nih yang mesti ditungguin hanya buat registerasi….ya sutralah..saya langsung menyerah saja saya ke RS lain saja yang lebih cepat dan tak sepadat ini…Padahal saya suka di RS Awal Bros karena lokasinya tak terlalu jauh tapi ya sutralah kondisinya ternyata di hari senin pasti banyak pasien ya……

Dan akhirnya kami cabut dari sana langsung meluncur ke RS Siloam yang tempat saya dulu dirawat 8 hari, mengapa kesana? Ya pasti pasien nya tak se ramai di RS Awal bros, harusnya sih saya bisa ke RS Grestelina tapi saya sudah lama tidak pernah kesana karena sudah banyak RS baru yang fasilitas baru dan biasanya kalau baru lebih baik, kan semua alatnya pasti baru dan dokter dokternya pasti bagus juga lah kali ya…

Walau RS Siloam ini jauh sih dari rumah karena lokasinya di tepi pantai Losari, setiba disana seperti biasa langsung ke lantai 2 dan sodorkan kartu member dan langsung deh dikasih map plastic berisi lembaran buat dibawah ke suster jaga di loket dokter, saya pilih ahli dalam harusnya ahli THT ya.. soalnya waktu itu yang ada dokternya itu yang THT prakteknya besok. Langsung saya cari lokasi dokter dan serahkan ke suster incharge disitu langsung ukur tinggi badan dan berat badan dan selesai sisa menuggu nama saya di panggil, kami duduk menunggu sekitar 15 menit dan sudah nama saya dipanggil, oh dokter saya dapat Dokter AS, langsung masuk ke ruangan, saya ceritakan kronologis sakit saya, beliau tulis dan saya tekankan kalau obat yang dikasih obat generik  saja, setelah itu saya langsung di suruh duduk di tempat tidur pasien cuma di periksa dengan stoteskop bagian belakang disuruh bernafas dan selesai, kembali ke tempat duduk dan beliau bicaranya cepat sekali, tak sampai 10 menit paling Cuma 5 menit deh saya sudah sampaikan juga ditanyain masalah alergi atau apalah saya bilang tidak ada. Dan saya dibuatkan surat dokter buat dikantor untuk istirahat hari ini dan besok. Saya pun di perkenankan keluar maklum banyak pasien lain menanti. Itulah sebenarnya yang kurang menyenangkan di pelayanan kita salama ini, semua dokter yang pernah saya kunjungi Cuma bicara cepat menulis dan periksa dan selesai, sebagai pasien yang pastinya bayar ya pengen donk saya santai cerita penyakit dan banyak bertanya,  ya padahal untuk konsultasi dokter untuk di RS Siloam itu Rp 125,000 loh dan hanya bicara tak sampai 10 menit hahahha makanya jadi dokter kata temanku kalau mau dihargai segitu dalam beberapa menit jadilah expert …ya baeklah pak dokter saya pun langsung  bawa sepaket map itu ke kasir bayar dulu donk, dan  mau tahu charge buat rawat jalan kayak gini yang dianggap murah untuk RS level modern dan baru sbb :

  • Biaya Administrasi Rp 30,000 ( ini buat bayar label di obat dan plastic pembungkus dll katanya )
  • Biaya konsultasi dokter Rp 125,000 ( ini buat bayar fee dokter walau mau Cuma 5 menit tetap sama )
  • Biaya obat saya yang sudah dikasih Generik itu Rp 178,000an  padahal tadinya mau dikasih obat paten

Total semuanya Rp 335,000 ,-

Setelah bayar saya langsung ke pharmacy nya dan nunggu obat di racik, hanya 5 menit dah beres saya ambil obat dan kwitansi dan resepnya. Langsung deh turun ke bawah, ehh lihat Holland Bakery dibawah sangat menggoda, ya nasib lagi lapar langsung deh kita beli roti lagi, baru duduk sebentar habisin roti baru kita pulang. Bayar parkir Rp 5,000 dan beli roti jadi duitnya sudah keluar lumayan kan padahal Cuma rawat  jalan. Habis  Rp 500 ribuan lah buat berobat kali ini, walau sih ini akan saya pertanggungkan dikantor pastinya, selagi masih jadi karyawan salah satu benefitnya ya masih di cover buat biaya berobat apapun  alhamdulilah.

Nah saya pun balik rumah langsung komsumsi obat tadi, saya di beri obat 4, ada antibiotic, obat nyeri ( tenggorokan ) dan obat alergi buat gatal ( tenggorokan ) , obat batuk berdahak. Cuma itu saja, malamnya sudah aman dari sesak nafas lumayan obatnya bekerja saya sudah mulai bisa bicara walau masih nyeri tenggorokan namun tangan kiri  bagian lengan bawah luar sampai bisep itu merah dan gatal sekali, semacam kayak alergi, saya bingung salah satu obat saya pasti yang buat alergi soalnya saya tak santap makanan aneh aneh, dan history saya juga tak pernah ada alergi makanan dan lainnya. Saya Cuma olesi bedak gatal Caladyne yang kebetulan ada dirumah. Tetap saja  gatal. Karena sibuk saya belum sempat kembali ke dokter karena malas mahal nya dan ternyata tak manjur pula. Jadi saya tetap komsumsi obatnya dengan harapan  tangan kiri saya juga berhenti sendiri gatalnya. Hari kamisnya karena tak tahan gatal saat balik kerumah saya singgah di apotik dekat rumah, saya curhat sama petugas apotiknya saya tunjukkan obat saya, dan beliau bilang kok gak balik ke RS nya, saya bilang akh malas jauh dan mahal pula. Kalau memang ada obat buat alergi saya ini biar sembuh aku beli deh.

Si mbak apoteker akhirnya kasih saya salep,  katanya buat di olesin di bagian yang allergy. Akhirnya saya cobain deh itu salep, sehari kok tak mempan juga ya tetap saja gatal. Soalnya aku tetap komsumsi obat  yang dari dokter di Siloam.

Hari sabtu pagi, karena stress lihat tangan kiriku masih merah dan gatal sekali, kata MB tanganku kayak bersisik sempat di bercandain “Snake lady” haahha jam 10 pagi tiba tiba lihat dompet MB dengan kartu BPSJ ya , wah kenapa tak ke Puskesmas terdekat saja ya, kan dekat dan gratis pastinya. Daripada mesti ke RS Siloam lagi belum tentu langsung sembuh. SI MB juga excited mau lihat Puskesmas dan mau lihat pelayanan kesehatan di Indonesia yang dia sudah senang kalau dibilang gratis. Dan Cuma 5 menit dari rumah kita sudah sampai di Puskesmas Antang. Lalu pertama saya masuk ruang yang banyak kartu kartu nya, disitu tertulis buka layanan senin-jumat jam 8 pagi – 11 pagi, sabtu jam 8 pagi sampai jam 10 pagi. Hahh aku sudah lewat ternyata. Tapi si  Mbak yang ada di dalam ruang registerasi masih baik maklum saya pasien pertama kali kesana kali, saya dulu ingat pernah ke puskesmas ini dua kali, waktu masih kuliah dan SMU, saya pernah batuk batuk juga waktu itu saya salah minum obat juga.Dan itu sembuh saya juga sudah tak punya kartunya. Jadi si mbak nanya mana kartu BPJS saya bilang tak punya, punya suami ada sih.

Daripada ribet kata dia ya sudah, si petugas ambil salah satu buku entah pasien mana, dia cek KTP ku benar alamat di wilayah Puskesmas tersebut dengan buku kuning itu saya disuruh masuk ke ruangan dokter yang sangat sederhana,  saya sembari berdiri di dalam dan dokter Tanya sakit saya apa. Dan saya tunjukkanlah semua obat yang saya komsumsi  dan si dokter langsung tulis resep baru buat saya. Dan bilang semua obat ini hentikan saja dan minum obat yang diberikan. Satu lagi nasehatnya lain kali kalau mau ke Puskesmas jangan datang jam 11 ya… sudah tutup kalau sabtu. Ya bu dokter saya bilang maaf saya kira jam layanan tutup jam 12. (Ingat dulu kalau layanan swasta pasti setengah hari buka kan kalau sabtu ).

Mr Big yang sengaja saya parkir ekh suruh duduk di teras Puskesmas biar gak ditanya mulu istri bule kok ke puskesmas… dia malah di tatapin terus sama ada beberapa bapak bapak yang habis berobat disitu. Karena dia dongkol padahal sudah pakai topi tentara segala biar buat nakuti-nakutin orang yang suka pelototin dia. Masih  juga orang awam melototin dari kaki sampai kepala, dia langsug ambil HP dan motret orang yang lihatin… jadi semua pada diem.

Saya langsung ke ruang pengambilan obat, loketnya sederhana banyak obat didalamnya, si Mbaknya langsung kasih 2 obat, 2 kaplet obat di tulisin spidol dan satunya dikasih salep oles buat, sudah tanpa pembungkus dan diserahkan di loket dan sudah saya disuruh pulang. GRATIS TIS TIS !!!! Rp 0…..hahhaha yeayyyy

Wah senang sekali saya,  ternyata memang biaya kesehatan di Indonesia sudah GRATIS !!!! Walau sederhana sih tak perlu berharap obatnya di tulisin nama anda, atau di bungkis pake plastic ziplock mahal itu. Jangan Harap tapi GRATIS !!!!!!!!!MB senyum senyum bahagia……. Katanya dia senang disini, asalkan gratis dan obatnya manjur…

Pulang kerumah saya minum obat dan oleh kan salep, ekh lumayan besoknya saya merasa tangan saya sudah tak gatal lagi. Obatnya manjur juga. Obat dari RS yang sisa antiobiotik dan obat batuk saya hentikan, minum obat yang tak ber bungkus plastic dan hanya bertuliskan spidol 3×1 dan 1×1 yang saya minum malah lebih mempan.

Wah ternyata sekarang layanan  BPJS Kesehatan sudah mulai bergeliat ya, semoga kedepannya semakin baik, walau dimana mana masih butuh pembenahan sih, kondisi layanan Puskesmas yang sangat sederhana dan jam buka layanan juga sungguh cepat, masa Cuma sampai jam 11 sih, kata MB nah kalo ada orang mau lahiran atau urgent kan Puskesmas nya tak bisa bantu donk, aku bilang makanya di rujuk ke RS yang sudah kerjasama dengan BPJS donk. Memang Puskesmas Cuma di design layani di jam kantor malah Cuma setengah hari. Untung baik sudah ada asuransi buat semua.

Ya demikian pengalaman saya berobat di RS swasta yang modern dan juga ke Puskesmas terdekat…..ternyata mahal tak selamanya mempan ya, obat murah pun ternyata bisa lebih manjur……….!!!

Kalau mau layanan enak dan lebih baik emang harus ada yang mesti dibayar so pasti mahal, mau yang biasa alias gratisan juga ada tapi siap siap yang sederhana.Keduanya cocok cocokan, ada yang dengan ke Puskesmas dengan BPJS pun bisa sembuh ada yang mesti ke klinik atau RS Mahal baru bisa sembuh, kalau saya ternyata ke Puskesmas saja sudah bisa sembuh kok :-),  Pilihan ada ditangan pasien……..!!! Selamat mencoba… 🙂

Lupa foto papan Puskesmas nya, obatnya tanpa bungkusan dan tangan ku yang alergi
Lupa foto papan Puskesmas nya, obatnya tanpa bungkusan dan tangan ku yang alergi

31 thoughts on “Cerita tentang layanan kesehatan Mahal vs Murah

  • September 28, 2014 at 8:10 pm
    Permalink

    Coba mba cek obat yang dikasih dokter ada kandungan penicillin nya ga? Mungkin alergi karena penicillin. Pengalaman dengan salah satu anakku dia alergi penicillin, sama merah merah kayak gitu sampe seluruh badan en mukanya juga.

    Reply
    • September 28, 2014 at 11:29 pm
      Permalink

      Obat yang dari RS itu Interpec ( batuk), Cataflam ( Nyeri,radang) , Interhistinn ( gatal,alergi) Climadan ( antibiotic) cuma 4 itu bingung saya yang mana buat alergi….

      Reply
      • September 30, 2014 at 3:34 am
        Permalink

        Mungkin mbak alergi sama Climadan. Mungkin ya mbak. Boleh tuh dicoba konsumsi aja Climadan sekali aja… Terus lihat ada gak gatel merah-merahnya. Kalo memang ada, ke depannya jangan dikonsumsi lagi mbak. Dan kasih tahu ke dokter mbak alergi nih obat. Mungkin ya, mbak. Mungkin. Hahaha…

        Semoga membantu…

        Reply
        • September 30, 2014 at 9:48 am
          Permalink

          kemungkinan…aku sudah tak makan lagi kok…

          Reply
  • September 28, 2014 at 9:54 pm
    Permalink

    Lucu bgt bagian cerita “org2 yg ngeliatin pada difotoin satu2”:-))

    Speedy recovery Sit !

    Reply
    • September 28, 2014 at 11:32 pm
      Permalink

      Iya Mbak, sampai MB berantem mulut saat jalan keluar sama bapak tua yang melototin saya dari ujung bawah smpai kepala, memang kesannya tak sopan, maklumlah warga Lokal yang mungkin lihat bule jarang-jarang… dia ngomel ngomel si bpk malah tambah melotot ke dia juga, jadi saya malas bawa dia ke fasilitas umum..yang merakyat… sangat susah dia blending..disana…

      Ribet dah pokoknya….kalo aku sih cuma sehari takk masuk kantor sisanya ngantor lagi walau tangan gemmes mau di garukin…

      Reply
      • September 30, 2014 at 3:35 am
        Permalink

        MB-nya dipakein Burka aja mbak… Hahahaha… Jadi gak aneh lagi… #kabursebelumditoyor#

        Reply
        • September 30, 2014 at 9:48 am
          Permalink

          maunya sih … tapi ntar MB nya ngamuk lol

          Reply
  • September 29, 2014 at 2:23 am
    Permalink

    Aduh serem lihat tangannya yang allergy. Saya sendiri allergy sama acetaminophen. Kalau minum obat itu allergy bentol-bentol di beberapa tempat seperti di gigit nyamuk dan harus minum obat allergy. Semoga cepat sembuh yah mbak.

    Reply
    • September 29, 2014 at 6:08 am
      Permalink

      iya gatal kalau di garuk…ihhh tapi gemes mau garuk.. untung pakai lengan panjang jadi aman dari garukan…

      Reply
  • September 29, 2014 at 2:29 am
    Permalink

    hahaha bener juga tuh yang dilakuin MB. kalo ada yang ngeliatin dia ya difoto2in aja ya. huahaha.

    moga2 cepet sembuh yaaaaa

    Reply
    • September 29, 2014 at 6:09 am
      Permalink

      ya Man, suka di lihatin kalau dibawa kemana mana jadi rasa risih….mau buat di blended ke warga lokal susah tingginya hampir 2 meter hahah tetap aja menyolok… dimana mana

      Reply
  • September 29, 2014 at 3:55 am
    Permalink

    kata adek ipar aku yang bidan emagn udah semangkin bagus pelayannya. aku belon pernah nyoba sih tapi ayah aku udah nyoba dan alhamdullih lancar walo tetep harus nambah duit karena dia minta beberapa obat yang gak ditanggung ama BPJS

    Reply
    • September 29, 2014 at 6:10 am
      Permalink

      iya tetap semua tak bisa di cover kadang kata teman kalau special case penyakit nya level an atas biasa tak di cover juga sih. kalau cuma pilek sama alergi mah mereka cover.. intinya daftar aja dulu biar jaga jaga aja Non soalnya mahal banget deh sakit itu

      Reply
  • September 29, 2014 at 11:44 am
    Permalink

    Waah ok yaa sekarang ada BPJS. Lumayan banget bantu banget itu. Deeeh kasiannya tangannya itu? Sembuh mi itu tangan ta’?

    Ya ampun itu sampe difotoin hahahaha.. Eeh tapi Carlo juga siih kadang risih diliatin, malah bilang ” why they look at me like that? Am i look weird or something?”
    Kubilang aja ” No, they’re amaze bcoz kamu bule” malah dijawab “yeaah. I’m a cool bule” gubraaaaaaaks

    Reply
    • September 29, 2014 at 3:40 pm
      Permalink

      iya sekarang terkelupas kelupas mi ini kulitku… hahhaa iya menderita pokoknya bersuami bule di Indonesia di pelototin kayak apa saja tiap hari…….makanya saya malas jalan sama sama

      Reply
    • September 30, 2014 at 9:47 am
      Permalink

      makasih ya… sudah kok sisa garuk garuk bekas gatalnya..

      Reply
  • October 9, 2014 at 3:11 am
    Permalink

    aduhh.. semoga cepet sembuh dan ga alergi lagi yah mba 🙂
    salam kenal mba Siti, aku follow dan baca2 blognya yahh 🙂

    Reply
    • October 10, 2014 at 3:57 pm
      Permalink

      udah sembuh kok sisa kulitnya dah ganti nih kayak ular saja ya ganti kulit 😀

      Reply
  • October 19, 2014 at 3:00 pm
    Permalink

    tergantung kasusnya n diagnosa penyakitnya mbak….
    dokter puskes n RS itu kompetensinya sama, tp alat diagnosanya beda, yang canggih mungkin hasil diagnosanya lbh akurat dibanding yg alat sederhana

    Reply
    • October 19, 2014 at 4:24 pm
      Permalink

      terima kasih untuk informasinya……ya entahlah tapi tetap yang canggih bukan jaminan buat cocok atau tidaknya obatnya …bener gak?

      Reply
      • October 20, 2014 at 6:04 am
        Permalink

        jadi klo diagnosanya pake alat canggih diangnosanya lebih akurat n obat yg dipake lebih selektif
        obat yg selektif kadang efeknya tidak secepat obat yang langsung tembak
        seperti antibiotik spesifik buat satu jenis infeksi itu bekerjanya lebih lamban dibanding obat yang spektrum luas(untuk segala macam bakteri), pasien emang merasakan efek obat yang spektrum luas lebih “majur” tp dia gak tau efek samping langsung atw jangka panjang yang bisanya lebih besar pd obat spektrum luas dibanding yg spesifik

        Reply
  • October 21, 2014 at 6:28 am
    Permalink

    mbak kalau suami ga ngurus SKTTS apa bisa ikut BPJS ?

    Reply
    • October 21, 2014 at 7:12 am
      Permalink

      nah itu dia saya kurang khatam kalau itu karena waktu saya daftar NIK penduduk itu kayaknya dibtuhkan tapi ada pengalaman suami nya WNA pakai paspor asing bisa daftar asalkan ada buku nikah………….

      Reply
    • October 27, 2014 at 3:07 pm
      Permalink

      aku sudah sembuh kok say…cuma sibuk aja gak update …semoga minggu ini bisa update deh

      Reply
    • July 22, 2015 at 1:34 pm
      Permalink

      lumayan, tapi kalau di cover asuransi kan tak jadi mahal jadinya…kalau bayar cash ya mahal jadinya 🙂

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *