Biaya Birokrasi WNA di Indonesia tiap tahun

Gambar dari www.harianjogja.com
Gambar dari www.harianjogja.com

Karena keseringan ditanyain keribetan punya suami WNA dan terkait biaya yang timbul, saya langsung semangat mau menulis deh summary biaya MB setahun, ini murni bayar biaya izin tinggal dan surat surat yang menyertai nya, biar yang pengen suami WNA tahu dan ada gambaran dan tak penasaran apa saja sih yang mesti dibayar dan dibuat surat suratnya, karena tetanggaku suka bilang sama saya..wahhh pasti suami bayar mahal deh ke Pemerintah karena dia orang asing, akhh ibu ini gak ngerti aja sih sok tahu…  dan biar saya tahu biaya hidup MB selama disini hanya buat surat surat saja..  seru seruan saja lah…  untuk ukuran  jika melihatnya dari gaji dollar di luar negeri ya murah meriah aja kali yaaa tapi kalau melihatnya dari gaji rupiah yaa lumayan lah.. yukks mari kita hitung bersama : 

  1. Masuk Indonesia pakai Visa sosial Budaya di urus di KJRI Chicago via air mail habis USD 50 + biaya kirim USD10 = USD 60 = Rp 720,000
  2. Masuk ke Indonesia tiketnya pakai China Airline, tiketnya USD1000 one way = Rp 12,000,000
  3. Urus surat keterangan bebas nikah di kedutaan USA di Jakarta bayar USD50 =Rp 600,000
  4. Nginap di hotel sehari, sebenarnya dapat voucher dari Hotel Ciputra waktu itu jadi free tapi ongkos naik taksi dan makannya kita hitung juga ya…. Rp 200,000
  5. Biaya beli tiket ke Makassar Rp 750,000
  6. Biaya over bagasi Lion Air dan pungli nya Rp 900,000
  7. Biaya transport bensin teman yang antar MB Rp100,000
  8. Biaya nginap 10 hari di hotel sebelum menikah di Makassar Rp 170,000×10=Rp1700,000
  9. Biaya makan selama 10 hari di Makassar sebelum nikah Rp = 50,000X10=500,000
  10. Urus biaya KUA Rp500,000

————————————————————————————————————————-

Total awal aja sebagai biaya prolog  udah Rp 17,970,000 ini belum biaya pernikahan dan rentetannya loh…………….

Nah lanjut ke biaya tahunan yang timbul untuk izin tinggal dan surat surat kelengkapannya ini dengan menggunakan izin tinggal sponsor istri  bukan perusahaan kalau lewat perusahaan lebih mihil lagi karena terkena biaya IMTA… yang setahun saja sudah 12 jutaan..belum urusan dengan agen agennya..semuanya duit………..!

Setelah nikah kita mulai urus izin tinggal dia donk karena mau stay di Indonesia yukks kita check apa saja :

  1. Biaya urus KITAS murni Rp 755,000 bolak balik ke Imigrasi
  2. Matrei surat surat permohonan KITAS Rp 5 x 8000 = Rp 40,000
  3. Biaya foto dan perbanyak  foto buat semua surat Rp 50,000
  4. Biaya ngurus foto copy-an berkas Rp 20,000
  5. Biaya agen yang bantu di Jakarta ngurus ke Dirjen Rp 500,000  ( dari pada saya kesana naik Pesawat mending titip sama orang lebih irit )
  6. Biaya laminating KITAS Rp 20,000
  7. Setelah Kitas Apply SKTT biaya Rp 250,000 dan pungli punglinya Rp 50,000 = Rp 300,000
  8. Biaya matrei pengurusan SKTT dan lainnya 10x 6000= Rp 60,000
  9. Biaya buat SIM A & C WNA berlaku setahun Rp 250,000 ( urus sendiri )
  10. Biaya STM & SKLD  di POLDA Rp 100,000, SKLD sudah dihapuskan sisa STM di buat tiap tahun
  11. Kena Pungli biaya sidik jari Rp 35,000
  12. Biaya materi urus surat surat Rp 50,000
  13. Biaya apply MERP 6 bulan Rp 600,000 kalau yang sibuk bolak balik ambil tahunan 1,2  juta per tahun

————————————————————————————————————————————————————————

Totalnya saja ini wajib ya kalau kagak ya… bisa di deportasi alias di usir… Rp 2,260,000 ,-

ini anggaplah d biaya ngekost WNA  di Indonesia tiap tahun… nah kalau saya nambah proteksi lagi soalnya MB gak kerja formal jadi mesti mandiri berasuransi

  1. Apply asuransi BPJS Kesehatan buat si WNA pilih kelas 1 Rp 59000 x  12= Rp= 708,000 ( ini proteksi berlapis )
  2. Apply asuransi lainnya Rp 500,000/bulan = Rp 500,000×12= 6,000,000 ( proteksi lapis kedua lagi )

Total nya adalah Rp 9,618,000 / tahun  kecuali asuransi diatas tadi opsi proteksi saja buat kami biar jaga jaga, tahu sendiri sakit itu mahal walau saat ini karena saya kerja jadi tetap full asuransi kesehatan tercover juga buat suami dan anak jika ada………………tapi kan tetap proteksi berganda lebih aman…………

jadi penasaran buat WNI yang tinggal di luar negeri apakah biaya yang timbul juga sama kayak gini? lebih mahal? lebih irit ? biar bisa di kompare saja  kali aja suatu waktu mau coba peruntungan hidup di luar kalau disini sudah mulai berasa berat, ada teman pernah  cerita kalau WNI yang tinggal  di negara tertentu juga bayarnya malah lebih mahal. Colek Mrs Travelista akh ya sudah melanglang buana.. 🙂

Ayoo yang tinggal di luar negeri share donk … pengalamannya bayar biaya birokrasi di negeri nun jauh disana ……..!!!

57 thoughts on “Biaya Birokrasi WNA di Indonesia tiap tahun

  • September 6, 2014 at 6:28 am
    Permalink

    Walah bikin sidik jari aja di pungli ampuuunnn deh 😀 . Sebenarnya klo kita mau repot, ngurus2 sendiri pastinya lebih murah dibanding serahkan ke agen ya mbak? 😀 .

    Kalau di LN biaya yg dikeluarkan untuk ngurus izin tinggal aja ko mbak, dan ga ribet. Ga ada punglinya.

    Reply
    • September 6, 2014 at 6:38 am
      Permalink

      itu semua aku urus sendiri, yang di dirjen jakarta kan ada surat mesti di bawa kesana saya kan di Makassar kerja pula.. kalau numpang titip kasih duit cuma antar dan ambil kan lebinh murah dibanding sy naik Pesawat PP dan hotel lebih 5x lipat..sisanya saya urus sendiri..
      iya walau sudah lumayan namun pungli tetap masih ada ….

      wah disana biaya izin tinggalnya per tahun mahal gak mbak? terus gak ada urus SKTT dan tetek bengeknya??

      Reply
      • September 12, 2014 at 9:51 pm
        Permalink

        visa tinggal sementara (3 bulan) gratis, lalu izin tinggal pertama berlaku setahun biayanya 100 euro ( dirupiahkan 1,5 juta an), tahun kedua izin tinggal berlaku 2 thn biaya 80 euro,, thn ke tiga berlaku selamanya, alias klo paspor ganti ya izin tinggal harus diperbaharui, biayanya 135 euro. Ga ada pungli ko 🙂 .

        Reply
  • September 6, 2014 at 9:21 am
    Permalink

    Ya, dan berderetlah serombongan singkatan khas birokrasi Indonesia (ITAS, ITAP, IMTA, STM, SKLD, RPTKA, SKTT, dll.., dll..) yg mana aku sudah familier sejak jaman masih ngantor di tahun 2000an karena sering mengurus expats formalities😬😫
    Kalo aku mau menetap di Australia, aku cukup mengajukan spouse visa yg nantinya berujung ke pemberian status permanent residence/ijin tinggal. Biaya sekitar A$2500 dan ijin tinggal berlaku utk 5 tahun. Nah stlh dapet ijin tinggal, aku bakal boleh kerja di sektor apapun di Australia, kecuali jadi pegawai negeri kayaknya. Gak bisa dibilang gampang tapi yg jelas aturannya lebih jelas dan simple (dan tak ada pungli) dibandingkan kalo suamiku yg apply ijin tinggal di Indo.

    Reply
      • September 6, 2014 at 9:38 am
        Permalink

        nah itu dia lucu kemarin sampe di Amrik..aku nanya Mami..mi aku gak mesti lapor kan karena aku WNA..wkwkkwk dia balas emang kamu buat salah apa sampai lapor2 segala wkwkwkkw….. kagak perlu kata dia………

        Reply
        • September 6, 2014 at 9:55 am
          Permalink

          😝😝😝 Itu dia! Biayanya berasa besar kalo dikonversi ke Rp, tapi kan boleh kerja. Gak usah kerja yg karier gmn gitu…, kerja part time aja selama 6 bulan sdh balik modal tuh..

          Reply
          • September 6, 2014 at 10:03 am
            Permalink

            hahhh begitu…hm boleh juga tuh di pertimbangkan hahhah mau jadi TKI saja di LN cari duit banyak banyak baru jadi juragan dikampung…

          • September 6, 2014 at 11:03 am
            Permalink

            Itu sebabnya dulu ada temenku suaminya orang amrik, kerjanya awalnya di LSM di Indonesia, trus habis kontrak nyoba2 bikin ijin tinggal di Indo sponsor istri, trus suaminya sulit cari kerja,sampe akhirnya jadi guru bhs Inggris, tapi si tempat kerjanya suami sama sekali gak mau jadi sponsor. Akhirnya hanya kuat dua tahun di Indo, nyerah dgn birokrasi. Dan mereka menetap di amrik, dua-duanya malah bisa kerja di sana.

          • September 6, 2014 at 12:16 pm
            Permalink

            iya disini birokrasinya ribet bet bet deh.. tapi semoga pemerintahan yang baru membawa perubahan ya,,… jangan sampai saya juga harus jadi si bolang buat nyari duit hiksss

          • September 6, 2014 at 1:19 pm
            Permalink

            Aamin YRA………….!

    • September 6, 2014 at 9:37 am
      Permalink

      ohh banyak juga biayanya ya.. kalo di kurskan di IDR tapi kan berlaku 5 tahun ya… yang penting kelar izin tinggal tak repot lagi urus ini itu dan bisa kerja itu paling penting……………disini sudah buat izin tinggal yaaaa tak bisa kerjaaaa pula…….

      Reply
  • September 6, 2014 at 12:52 pm
    Permalink

    Ribet ya, Kenapa tidak pindah saja ke Amerika mbak?

    Reply
    • September 6, 2014 at 1:18 pm
      Permalink

      untuk saat ini suami dengan alasan agama mau tinggal di Indonesia………..

      Reply
  • September 7, 2014 at 3:36 am
    Permalink

    Partner saya orang Malaysia mbak, waktu itu sempat bingung sih enakan kerja dulu atau nikah dulu kalau nanti jadi pindah keluar Indo? Krn beda urusan, beda persiapan dokumen kan. Nanti kami pikirkan ulang, terima kasih sudah berbagi 🙂

    Reply
    • September 7, 2014 at 4:00 am
      Permalink

      saran saya yang dah pengalaman ini, kalian kerja diluar dulu aja kalau mau nikah ya nikah dulu baru cari duit diluar aja ribet kalau jadi expat di Indonesia serba salah sistem gak mendukung… kapital istri harus kuat, rentang perkelahian dalam RT kan ujung ujungnya duit… nah di LN cari duit banyak banyak, enjoy the life n saving 5-10 tahun balik ke Indonesia bangun usaha n settle down deh…….thats my advice….:-)

      Reply
  • September 7, 2014 at 7:34 pm
    Permalink

    Saat ini aku tinggal di Belanda. Untuk urusan birokrasi tentang izin tinggal baru akan berurusan tiga kali. Petama saat datang pertama kali ke Belanda untuk minta izin tinggal selama setahun. Setelah itu datang panggilan untuk datang memperpanjang izin tinggal selama lima tahun. Dan minggu ini kebetulan aku sedang sibuk untuk mengurus izin tinggal tanpa batas waktu (onbepaldetijd verblijfvergunning) karena izin tinggal yang lima tahun hampir habis bulan nov tahun ini dan krn aku telah punya diploma inburgering (diploma bahasa belanda dasar) maka aku bisa mengajukan izin tinggal untuk batas waktu yang tidak ditentukan, dan biayanya hanya 152 euro saja atau Rp. 2.432.000 😉

    Reply
    • September 8, 2014 at 12:48 am
      Permalink

      salam kenal mbak, thanks sudah berbagi info.. yaaa murah ya… intinya sih tidak ribet lapor sana sini dengan begitu banyak kartu urusnya capek…deh.. habis waktu dan makan hati… , tapi di Belanda mesti harus belajar bahasanya ya ?

      Reply
      • September 8, 2014 at 9:10 pm
        Permalink

        Aku tinggal di Rotterdam, biaya sekolah gratis dari pemerintah bahkan dikasih uang transport pula. Setelah lulus aku ditawari sekolah lebih lanjut ke tingkatan yg lebih tinggi, juga gratis. Lulus dari situ, aku dengar tak akan ada lagi bantuan, karena berbagai pertimbangan suami mengijinkan aku untuk lanjut sekolah lagi mengingat logat bahasa Belandaku yg aneh hehehe tapi ternyata sekolah memberikan kabar gembira bahwa kami mendapat subsidi lagi hanya saja harus bayar biaya ujian sendiri di akhir tahun ajaran nanti

        Reply
        • September 8, 2014 at 11:38 pm
          Permalink

          ohh ya baik sekali pemerintah Belanda buat para imigran .. disana ya… itu berlaku buat semua imigran yang ada disana?

          Reply
  • September 7, 2014 at 9:22 pm
    Permalink

    Hampir gak ada biaya kalau untuk Belgia, asal punya spouse visa di tangan yang sudah diurus di Kedutaan Belgia di Jkt, kl ga salah gak sampe 3 jutaan lah , biaya itu juga untuk proses legalisasi ke 3 kementerian.
    Sampe di Belgia nya sendiri gak ada biaya apa2, setelah 5 tahun perpanjang residence card, hanya kena 24 Euro untuk 5 tahun ke depan.

    Reply
    • September 8, 2014 at 12:47 am
      Permalink

      yaaa murah ya, dan tak ada lapor-laporan lagi ke polisi dan ke catatan sipil gitu?gak mesti les bahasa Belgia ya ? kayak di negara Eropa lainnya..

      Reply
      • September 8, 2014 at 9:39 am
        Permalink

        polisi hanya bulan pertama aja ngecek ke rumah 2 kali, jd bukan aku yg ngelapor juga 🙂
        di Belgia ada 3 bahasa nasional, wajib nya untuk imigran untuk ikut salah satu kursus bahasa nya (syarat untuk dapat uang bulanan dari pemerintah). Aku sempet ikutan tes salah satu bahasa aja dan lolos, jd ga ikutan kursus2nya.
        Eh btw gimana US? How s ur trip? 🙂

        Reply
        • September 8, 2014 at 11:37 pm
          Permalink

          3 Bahasa? bahasa apa aja sih… iya aku dah balik ke Indonesia… belum sempat posting lagi sibuk nguli kerja lagi .. he he ..trip nya aseekkk lihat dompetku habis trip yang gak asik…. nelangsa hehehhehe

          Reply
  • September 8, 2014 at 9:27 am
    Permalink

    set deh sit sampe juling liat digit duit yang diperlukannya. jadi jiper kalau tiba saatnya balik ke indonesia. semoga aja sampai saat itu birokrasi kita sudah lebih baik ya #ngarepabis thanks sudah share disini.

    di jerman juga gak kurang birokrasinya tapi jelas tinggal disiapin semua pada hari h-nya dan beres. ada yang gratis ada yang perlu biaya tapi fixed ada daftarnya.

    salam
    /kayka

    Reply
    • September 8, 2014 at 11:37 pm
      Permalink

      ohh ya biasanya ada tunjangan dari pemerintah disana juga gak buat wna yang belajar bahasa Jerman.., biaya gratis sekolah atau transport?

      Reply
      • September 10, 2014 at 8:15 am
        Permalink

        bisa gratis hanya kalau penghasilan pasangan pas-pasan. itu juga konon harus melalui prosedur panjang sampai disetujui. tapi ok deh kalau memang perlu ya harus dijabanin. sistem yang bagus jadi chance belajar bahasa gak tertutup walau hidup ngepas.

        salam
        /kayka

        Reply
        • September 10, 2014 at 8:19 am
          Permalink

          ohh i c… lumayan lah.. kalo disni wna tak diajarin bahasa indonesia.. tapi kalau mau naturalisasi sekarang biayanya…….. 50 juta loh mbak.. kecuali anak DK ya nanti usia 18 tahun… harus milih mau jadi wni or wna kalau jadi wni ya bayar 1 juta kalau jadi wna ya mesti diperlakukan kayak wna mesti urus izin tinggal disini…………..

          Reply
          • September 10, 2014 at 8:42 am
            Permalink

            gila bener daun kali ya tsk tsk tsk
            gak adil juga padahal wni yang tinggal disini gak dipersulit sepanjang mengikuti jalur. haknya sama gak dibedain kecuali gak bisa ikutan milih aja.

            salam
            kayka

          • September 10, 2014 at 9:23 am
            Permalink

            mbak disana kalau apply citizen bayar juga ya ? terus ada test nya gitu ?

          • September 11, 2014 at 3:00 am
            Permalink

            iyalah sit harus bayar dan pake tes juga ( Einbürgerungstest). tesnya bisa latihan on-line. biayanya kurleb 255 Euro atau Rp3,800,000 kalo dirupiahin.

            salam
            /kayka

          • September 11, 2014 at 3:49 am
            Permalink

            ya murah ya…Sampai September ini biaya naturalilsasi cuma 3,5 juta sih skrg sudah berubah jadi 50 juta…

          • September 19, 2014 at 8:13 pm
            Permalink

            ngeri amat siti 50 juta duit dari mana ya itu? duit tetangga?

            yang matokin harga ini lho ampyun bener. pake dasar apa ya dia ngitungnya kog sampe 50 jeti?

            salam
            /kayka

          • September 20, 2014 at 11:57 pm
            Permalink

            ketetapan mbak, baru berlaku di september ini sebelumnya masih beruntung cuma 3,5 juta tapi prosesnya panjang dan berliku karena jalur lurus….

    • September 9, 2014 at 1:58 am
      Permalink

      itu lupa nambah biaya Multy re entry permit setahun 1,2 juta,. / tahun…

      Reply
  • September 10, 2014 at 1:54 am
    Permalink

    Urusannya ribet banget ya mbak…
    oya, mbak siti kemarin kartupos nya sudah sampai lho..
    Ntar saya buat postingan sebagai ucapan terima kasih untuk mbak siti..
    ^_^

    Reply
    • September 10, 2014 at 4:28 am
      Permalink

      wah alhamdulilah kalau sudah sampai..ya doakan aja aku diberi rezeki dan bisa jalan jelan expore belahan dunia lain ntar ku kirim lagi tuh kartu pos nya… he he

      Reply
  • September 11, 2014 at 3:15 pm
    Permalink

    UUD juga yah mbak alias ujung-ujungnya duit,, kasihan amat sih. smoga ntar berubah

    Reply
  • September 18, 2014 at 8:14 am
    Permalink

    makasih mbak siti atas infonya,,jadi kepikiran pengen balik ke indonesia aja tapi kok urusannya ribet ya,,,jadi pusing duluan,hehe,,salam kenal ya mbak

    Reply
    • September 18, 2014 at 8:25 am
      Permalink

      sebenarnya itu lumayan murah sih compare negara maju kan biaya wna nya juga mahal.. bedanya Indonesia ya begitu bertele tele … tapi kalau kita kekeh dan tahu aturan nya gak akan di pungli kok,, sampai saat ini kami survive dan walau kena pungli ya paling kecil juga .. karena kami coba berlaku smart……….secara birokrasi di negeri ini ya begitu deh….semoga di kemudian hari semakin membaik……….

      Reply
  • September 22, 2014 at 2:04 am
    Permalink

    Assalamualaikum mbak Siti, suami ku mau stay setahunan nih di Indo, lagi list document yang diperlukan dan biayanya. Waktu aku di Iceland sana, pas datang ( dulu pake Visa D ) langsung ke kantor catatat sipil disana bikin KTP, 3000kr ( 300ribuan) buat setahun, photo dan langsung dapat no kennitala, nomer tersebut berlalu untuk segala urusan, pajak, rumah sakit, dan izin2 lainnya. habis setahun bikin KTP baru, biaya sama, jika sudah 3x ganti KTP sana, yg ke4 izinnya 5 tahun sekali. segalanya mudah, cepat, ringkas dan gak mahal malah langsung dapat duit tunjangan :-D.

    Reply
    • September 22, 2014 at 5:55 am
      Permalink

      di Indonesia sebenarnya murah aja mbak cuma urusnya berbelit belit tahu sendirilah mental percepatan selalu ada berarti ada nilai yang harus dibayar dan sudah berakar ..kuat akhirnya .. ujung2nya ya korupsi ……………..

      Reply
  • October 31, 2014 at 11:21 am
    Permalink

    Wah… informasi yang menarik nih… begitulah negara kita 🙁
    Semoga dengan pemerintahan RI yang baru dibawah pimpinan pak Jokowi dan pak JK bisa membersihkan segala KKN di sektor pelayanan publik dan memperbaiki sistem birokrasi di Indonesia..
    Semoga…

    Sukses selalu buat mbak dan mister 🙂 salam…

    Reply
    • November 3, 2014 at 3:07 pm
      Permalink

      makasih dah follow, ya semoga harapannya bukan cuma revolusi birokrasi tapi revolusi mental juga…

      Reply
  • February 3, 2015 at 1:01 pm
    Permalink

    assalamu’alaikum

    dokumen apa yang perlu disiapkan istri untuk sponsor KITAS suami?

    apa setelah tiba ke indonesia, KITAS harus segera diurus dalam 7 hari?

    apa harus ada minimal tabungan dari istri dan berapa minimumnya?

    banyak nih nanyanya hehehe makasih jawabannya =)

    Reply
    • February 4, 2015 at 6:19 am
      Permalink

      bisa search di blog ini ada di tulisan saya udulnya cara buat KITAS 1

      Reply
  • March 28, 2015 at 4:06 pm
    Permalink

    Hello Mbak Siti, saya mau nanya ni mbak. Kemarin pas urusan untuk surat Dirjen Imigrasi Kuningan, mbak Siti minta tolong agent ya yang menguruskan di Jakarta?Kalo boleh tau,Agent mana ya mbak? bisa kasih nomor telpnya soalnya saya sedang konversi visa sosbud suami ke VITAS. Saya baru sampai 2 bulan ini di Bali, kalo saya yang ke Jakarta jadi ribet mbak soalnya kasihan ninggalin anak dan juga lagi hamil. Terima kasih ya mbak Siti atas infonya.

    Reply
    • March 29, 2015 at 2:04 pm
      Permalink

      saya tak pernah pakai agen dalam pengurusan mbak… saya tinggal di Makassar jadi tak kenal agen juga.. silahkan masuk di komunitas kawin campur di facebook. nanti banyal teman teman yang di jkt yang bisa bantu

      Reply
  • September 21, 2016 at 1:52 pm
    Permalink

    salam siti,

    bagi kami yang tiba diindo, mana yang perlu didahulukan urus stm dulu lalu kitas atau sebaliknya? makasih.

    Reply
    • September 21, 2016 at 11:35 pm
      Permalink

      yang pasti kitas dulu setelah ada KITAS langsung urus stm sesuai tanggal KITAS

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *