No More SKLD

Setiap ada info update jadinya biar gak lupa saya langsung mau posting nih, lama-lama blog ini jadi blog yang isinya birokrasi semua, semoga tak membosankan judulnya aja birokrasi dua negara ahahahaha *tetapselalubenar.

Baru dapat info dari komunitas kawin campur kalau yang namanya SKLD yang pernah saya posting disini sudah tak perlu dibuat lagi *horeeeeeeeeeyyyyyyyyyyyyyyy!!! Membuat budget bayar surat berkurang walau cuma 100 ribu / tahun dan mengurangi kertas dan kartu dalam dompet.  Dan ini juga menjadi tambahan informasi bagi teman – teman yang punya teman WNA yang domisili di Indonesia atau suami / istri WNA yang tinggal di Indonesia tak perlu buat SKLD lagi ya…

Dan tadi saya sempat nanya orang yang bertugas di Bagian Pelaporan Orang Asing ( POA ) POLDA Sulsel dan ternyata SKLD memang tak perlu lagi, namun STM ( Surat Tanda Melapor ) tetap wajib ada bagi penerima tamu asing atau istri atau sponsor WNA yang menginap lebih dari 24 jam.

Thank to Mbak  Christa Walker yang posting di Group KKC !
Thank to Mbak Christa Walker yang posting di Group KKC !

Namun ada satu lagi sih surat yang mesti dibawa oleh sang  WNA jika dia keluar daerah namanya SKJ ( Surat Keterangan Jalan ) kata petugas ini bisa ditunjukkan ke petugas polisi jika ada razia, namun dengan SKLD pun sudah cukup kok, jadi tak perlu risau soal SKJ ini. Dasar hukum SKJ inipun saya tak terlalu tahu, di informasi dibagian POA cuma menjelaskan terkait SKLD dan STM.

Demikian info singkat terkait birokrasi di sore hari yang cerah  ini….. semoga pembacaku tidak bosan 🙂

14 thoughts on “No More SKLD

  1. cepat atau lambat aku bakalan ngalamin kek gini jg nih mbak, ribet ama dokumen kl pulang for good sama suami.

    asli deh aku ke belgia aja, tinggal dateng ke city hall laporan, dan lgs dpt ID Card, tinggal perpanjang 5 taon skali, kenapa ya di Indo apa2 diribetin bener..

    1. cuma gitu doank? tak ada lapor polisi? urus ke capil? disini ya ampun……………………..mesti kuat dan sabar urus ini itu dan per tahun fiuhhhhhhhhh……………

      1. ke City Hall aja bawa surat nikah dari Indo yg udah ditranslate dan stempel kedutaan Belgia di Jkt.

        Polisi nya yg dtg ke rumah buat ngecek, itu pun hanya sekali 🙂

        ID Card nya bisa lgs buat kerja pula…easy peasy lah pokoknya, padahal negara maju gini, rawan illegal immigrant pula, tp sistem nya gak ribet.

        1. serius itu id card bisa kerja……………OMG segitu aja…. jadi pengen hengkang kesana ajaa…hahahhah disni bayangkan saja sebelum datang dah ribet duluan, nikah pun urusan dengan KUA panjang sekali,habis itu pelaporan lagi dll ..terus sudah nikah laporan lagi, mesti urus berbagi surat lalu pengesahan lalu ke capil lalu ke depnaker kalau mau urus IMTA..imigrasi sudah langganan deh pastinya…. capek.com deh..+ duit …………!

  2. Waaaah… Thanks infonya sista….mau bersiap siap buat stm ama di catatan sipil… Kalau di Manado kemarin ngurus kitas sponsor istri juga…. Memang musti saaaaabaaaaar…. Pelayanannya bok… Lama buanget…. Pihak imigrasi gak berani minta tambah karena waktu itu kuceritain kasus suami dipalakin duit ma imigrasi soeta jkt… Kulaporin tuh… Duit dibalikin dan mereka minta maaf … Jadi tau deh nama bos imigrasi soeta… Pindah manado… Petugas imigrasi nyoba2… Aq cerita aja dan ditanya ibu kenal si bapak itu tho? Eh petugasnya gak percaya nyuruh aq telponin dia mo ngomong katanya… Beneran kutelponin lho… Dari situ mereka baik dan tidak minta tambahan… Cuman krn sdh dibantu, aku pernah bawain kue atau roti atau lunch… Krn tahu bakal sering ke imigrasi… Ditambah lagi, kepalanya adalah om dari muridku…. Deuuuh bahagianya diriku diberi jalan oleh Tuhan… Trus di kantor polisi pas minta stm waktu visa sosbud, aq nanya biaya berapa pak… Mereka jawabnya yaaaa gak ada fee nya seh… Begitu jadi, aq keluar duluan, minta suamiku yang ambil. Suamiku ambil ama shake hand sambil bilang thank you trus ngeloyor pergi…. Hehehehe…. Jadi bebas pungli….
    Married ma foreigner memang kudu sabaaaar ya berurusan ma birokrasi….

    1. wah sukses lah kalau gitu… harus kekeh berjuang deh kita jadi istrinya…………..wna…capek dehhh urus ini itu… kalo mau settle di Indonesia resikonya itu…

  3. Kenapa ya sist , polisi ini dikit dikit duit.. masa cuma urus skj diminta 250.000 trus gk ada tanda terima disuruh buat kwitansi sendiri 🙁 masa berlaku hanya 3 bulan trus setiap perpanjang disuruh bayar.. kasih solusi dong sist gmna 🙁

    1. itu tergantunbg keimanan aparatnya mbak… silahkan lapor ke website pelaporan … google saja… catat nama oknum yang malak itu sekali kali harusnya begitu biar ada efek jera mereka seperti itu karena kita membiasakan menuruti apa mau mereka dengan alasan tak mau ribet dan tak mau pusing padahal itu korup…. sedih deh lihat negeri ini..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *